Kenapa Perlu Bersedih?
1:09:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin

Ujian adalah tarbiyah terbaik”

Sahabat-sahabat,
Dalam melayari bahtera kehidupan sebagai seorang manusia, ada saat dan ketikanya kita rasa begitu hebat dan kuat.. Rasa gembira dan berjaya.. Rasa beruntung! Tapi kita juga ada ketikanya rasa lemah dan hina.. Rasa sedih dan gagal.. Rasa dipinggirkan! Rasa-rasa itu normal.. Biasa.. Tapi rasa sedih itu tak harus berpanjangan.. “…jangan difikir derita akan berpanjangan, kelak akan membawa putus asa pada Tuhan…”
Kita ummah yang hebat. Allah SWT berfirman di dalam Surah Ali ‘Imran, ayat 110:
“Kamu adalah sebaik-baik ummat yang dilahirkan untuk manusia, kamu menyuruh berbuat yang makruf, mencegah dari yang mungkar dan beriman kepada Allah!.”
Mengambil ungkapan kata menarik dari seorang sahabat:
“Pilih jalan juang, bukan jalan jiwang”



This entry was posted on 1:09:00 AM and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

7 Komentar:

On September 12, 2009 at 1:37 AM , bikrunnajah said...

wala tahinu wala tahzanu wa antumul a'launa in kuntum mukminin...

 
On September 12, 2009 at 2:11 AM , ~mIsS_p00h~ said...

Maka sesungguhnya, bersama kesulitan ada kemudahan
Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan
Maka apabila engkau telah selesai dari sesuatu urusan, tetaplah kerja keras utk urusan yang lain
Dan hanya kepada Tuhanmulah engkau berharap

[Al-Insyirah : 5-8]

 
On September 12, 2009 at 9:37 AM , miss iszyani said...

Allahumma inni a'uzubika minal hammi wal hazan...
kdg2 rasa tue dtg tanpa diundangkan..puas ditegah..namun ttp berkeras utk menguasai diri..
terpaut dgn kata2 a.nik :
Kita sering meminta kepadaNya, tetapi
apabila ditunjukkan, kita
sendiri yang mengsia-siakannya.
Jawapan Allah tidak kita dengar.
Jalan yang ditunjukiNya, tidak kita ikuti.
Teladan yang ditetapkan kita pinggirkan.

Astaghfirullah...

 
On September 13, 2009 at 12:55 AM , Anonymous said...

Pada satu hari seorang ahli sufi yang mashur bernama Syaqiq Al-Balkhi,telah memeli sebiji tembikai dan membawa tembikai itu pulang lalu diberikan kepada isterinya.Apabila dibelah tembikai itu,ternyata isinya tidak elok dan marah-marahlah isteri Saqiq kerana perkara itu.

Maka bertanyalah Syaqiq kepada isterinya,"Kepada siapa engkau tujukan marah itu,adakah kepadapenjual, pembeli,penanam atau Penciptanya? "Terdiam isteriya mendengar pertanyaan berikut.

Kemudian Syaqiq teruskan lagi kata-katanya, "Adapun si penjual sudah tentu mahukan jualannya terdiri dr barangan terbaik.Bahkan si penanam sudah tentu mahukan hasil tanamannya terbaik juga.Maka ternyatalah engkau tujukan marahmu kepada Pencipta tembikai ini.Maka bertakwalah engkau kepada Allah dan redha lah engkau dengan ketentuanNYa. ."

Menangislah isteri Syaqiq lalu dia bertaubat dan redha dengan ketentuannya.

 
On September 13, 2009 at 9:33 PM , Anonymous said...

ksedihan dlm diri mmg xdpat dikawal oleh sseoang lbh2 lg jika b'laku pade diri seoang prempuan...sy bkn ape..kdng2 bnde yg b'laku dlm hidup seseoang itu sering m'hantui diri nya..akibat nya dri nya sering murung n sedih...

 
On September 13, 2009 at 10:55 PM , Nik Muhammad Amin said...

Syukran bikrunnajah, kak aina a.k.a misS_p00h, iszyani dan anonymous2 yg tidak dikenali hehhe..Seorang teman ada share something ttg hikmah ujian. jd saya sharekan kat komentar supaya kalian dapat ambik sedikit input walaupun sedikit.

Para ulama bersepakat, bahawa hikmah yang boleh disimpulkan akan kenapa seseorang itu diuji, antaranya :

1- Untuk mencapai pengabdian hakiki kepada Allah SWT.

2- Ujian yang menimpa umat Islam secara khusus, adalah untuk mematangkan mereka dalam kehidupan di muka bumi ini..

3- Bertujuan untuk menghapuskan dosa yang dilakukan oleh manusia.

4- Bertujuan untuk memperolehi pahala serta memartabatkan kedudukan mereka di sisi Allah SWT.

5- Dengan adanya ujian, ia memberi peluang kepada manusia untuk memikirkan akan segala
kesalahan yang dilakukan pada diri sendiri dan orang lain di masa lampau.

6- Ujian merupakan satu pengajaran untuk kembali bertauhidkan kepada Allah.

7- Ujian juga mampu untuk menghilangkan rasa ego dalam diri dan menyediakan jalan untuk mendekati Allah.

8- Ujian ditimpakan ke atas manusia adalah untuk menyedarkan mereka akan kelebihan yang ada pada diri mereka setelah diuji.

9- Ujian juga berperanan untuk mendidik manusia menjadi matang dan mantap dalam segenap aspek kehidupan mereka.

10- Untuk mengenal kawan sebenar atau kawan yang berkepentingan, ia boleh didapati setelah adanya ujian daripada Allah.

11- Ujian juga mampu untuk mengingatkan manusia akan segala kesalahan sebagai persiapan untuk bertaubat kepada Allah.

12- Ujian mampu menyingkap hakikat sebenar dunia yang menjanjikan pelbagai tipu daya..

13- Ujian mampu untuk mengingatkan manusia akan kelebihan nikmat kesihatan dan kurniaan Allah.

14- Ujian menjanjikan kerinduan manusia untuk memasuki syurga Allah.

 
On September 17, 2009 at 12:29 AM , MOHAMED FIRDAUS said...

saya sokong kate2 miss iszyani...
Nabi s.a.w bersabda" Tidak ada muslim yang ditimpa kesusahan, kesakitan yang berlanjutan, kerisauan, kesedihan, kecederaan atau kekhuatiran ataupon oleh duri yang mencucuknya melainkan Allah akan menjadikannya ganti rugi bagi dosa-dosanya."(Riwayat Bukhari dan Muslim)Mari kite ambil pengajaran darpd hadis nie;->