Kembara Ilmu : Seoul, South Korea
5:36:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin



"Wah, sejuknya! Wei tengok, mulut aku keluar 'asap'lah",  aku menyakat.
"Jom, kita hembus sama-sama. 1..2..3..hembus!", kami semua ketawa kecil.

Alhamdulillah. Beberapa bulan yang lepas, aku berpeluang mengembara ke Seoul, South Korea. Berpeluang menjadi salah seorang daripada 14 orang delegasi dari Malaysia. Kami di hantar ke sana oleh Kementerian Belia Sukan Malaysia untuk menjadi duta kecil Korea.  Membawa misi untuk terus mengekalkan hubungan baik antara Malaysia-Korea.

Kembara ini merupakan kali pertama pemusafiran ke luar negara. Alhamdulillah. Tak pernah aku letakkan harapan untuk ke luar negara dalam masa terdekat ini, kerana aku yakin aku tak mampu untuk menanggung semua kos perbelanjaan makanan, pengangkutan, penginapan, kesihatan, dan lain-lain. Sebelum ni jangan nak mimpikan ke Seoul, nak ke Indonesia pun memang tinggal harapan saja. Ye la, nak travel bukannya murah. Semua 'makan' ribu-ribu ringgit. Nak makan kat kampus pun berjimat cermat. Tapi, perancangan dan ketetapan yang Dia aturkan sangat mengejutkan diri ini. Tak mengapa, tolak ketepi apa yang telah berlaku, sebab itu semua perancangan Dia. Dia yang aturkan itu dan ini. Aku tak nak terlalu 'questions' sangat kenapa aku terpilih, tak ada orang lain ke, dan lain-lain sebab aku tak mahu buat 'kerja' Tuhan.

Bagi aku, peluang kembara ini merupakan REZEKI dariNya. Alhamdulillah wa syukurillah.

Sebenarnya, sudah agak lama aku menyimpan banyak cerita dan pengajaran yang aku perolehi dalam pemusafiran di sana. Entah, tiba-tiba rasa terpanggil nak share sesuatu. Apa guna aku diberi peluang olehNya ke sana tapi aku membawa balik 'tangan kosong yang tak kosong'. Ada banyak perkara yang boleh dikongsi sebenarnya, cuma masa dan komitmen yang pelbagai mengekang aku untuk menaip sesuatu di teratak peribadi ni. Dah hampir setahun agaknya aku tak update blog. Mungkin. Ini pun aku gagahkan diri untuk menaip setelah aku penat dengan coding dan functions untuk final year project. 

Bumi Seoul ini dikenali sebagai Soul of Asia. Barangkali kerana pembangunan yang sangat pesat berlaku di negara yang terkenal sebagai negara Winter Sonata. Aku tak boleh nak describe secara details, tapi bagi aku pembangunan mereka sangat 'awesome'. Negara yang mengamalkan dasar tertutup itu mampu membangun sebegitu hebat dan cepat. Aku rasa, mereka sangat termotivasi dengan sejarah negara mereka. Aku dan delegasi lain di bawa ke Seodaemun Prison. Kami di bawa melawat di pembagai tempat dan sudut di sekitar penjara itu. Pada pendapat aku, perkara yang paling  diorang highlightkan ialah "Jepun jahat, kejam. Kita kene keluar dari tekanan tentera Jepun yang gila kejam ni. Bina kehidupan baru yang jauh lebih baik.." Lebih kurang begitulah aku rasa. Wallahu'alam. Aku pun tak tahu dengan details, tapi itulah apa yang aku dapat setelah berbual dengan seorang warga Israel dan penduduk Korea sewaktu aku melawat Seodaemun Prison tu. Apapun, semangat diorang memang aku tabik. adang-kadang semangat ini melampaui batas hingga mengakibatkan masalah sosial tapi pakar-pakar seluruh dunia kata sebab utama Korea berjaya berubah menjadi negara perindustrian, demokrasi dan teknologi maklumat adalah kerana semangat dalam pendidikan. Pendidikan diorang memang betul-betul mendidik pelajar untuk mecapai apa yang negara mereka kehendaki. Kalau ke Korea, insyaAllah tak akan berjumpa dengan remaja-remaja lepak, dadah, rempit, dan lain-lain. Semua remaja diorang akan aturkan dengan pelbagai program kemahiran, bengkel, komunikasi, media, dan lain-lain. Pendek kata, Korea mahu menjadi pusat asia, pintu gerbang asia timur laut dan menjadi negara yang berkongsi impian dan persahabatan dengan masyarakat dunia. So, they work fot it :)

"Kang Mihyun, are you believe in God?", soal saya.
"Em, not. i just believe on my own self..",  balas beliau selambe.

Tapi, ada sesuatu yang kurang. Pembangunan dalaman berbentuk rohani. Majoriti penduduk Korea tidak mempercayai kewujudan Tuhan. Malah ramai dlam kalangan mereka tidak menganut sebarang agama. Sebab tu kita boleh lihat, kadar pembunuhan diri dalam kalangan warga Korea antara yang tertinggi di dunia. Apapun, syukur pada Allah. Sebab sekarang, aku dengar banyak juga info bahawa orang yang masuk Islam di Korea makin meningkat dengan mendadak. Alhamdulillah. Cahaya hidayahNya menyinari setiap sudut muka bumi apabila hampir kiamat kelak. Mungkin ini salah satu dari prosesnya, mungkin. Bagaimana pula di Malaysia?  Makin ramai yang murtad intentionally. Makin ramai juga yang murtad unintentionally. Fikir-fikirkan.

Sekiranya inilah detik yang terakhir,
memberi bukan untuk menerima,
menabur budi bukan untuk dianngap berjasa.

Bukan itu yang diburu sejak mula,
menyebut kebaikan meragut keikhlasan.

Tidak mengapa jika tidak dikenang.
Asalkan segalanya menghadirkan rasa ketenagnan.

Sesungguhnya, kerana Dialah segala-galanya.

Jika sanggup datang, mesti sanggup pulang.
Bertemu tidak jemu, berpisah tidak gelisah.
Bertemu untuk berpisah..dan perpisahan ini adalah
untuk pertemuan. semoga kembara kita di dunia akan
sampai ke destinasinya yakni syurga
Biiznillah.

Sekiranay inilah detik yang terakhir,
Pandanglah kebawah utnuk insaf akan nikmat
yang melimpah.
Dan dongaklah ke atas untuk sedar akan amal
yang terbatas.

Terkadang orang yang benar akan terhina
kerana salah dalam menegakkan kebenaran.
adakalahnya pula mereka yang salah menjadi
mulia dek kerana berhati-hati dalam membaiki kesalahan.

ya Allah, jika aku salah ampunilah aku.
Hadirkanlah dalam jiwa ini ketakwaan.
sucikanlah ia kerana Engkaulah sebaik-baik
yang menyucikan. Sesungguhnya, engkaulah pelindung
dan sebaik-baik pelindung.

Akhirilah kehidupan ini dengan mendapat
kemuliaan dari MU.



 
 

 
Sedikit gambar ini saja aku masukkan sebagai kenangan untuk diri sendiri di kemudia hari. Apapun, aku sedikit berisi, gemuk dan rasa malas nak berjalan banyak. Sebab, banyak sangat makan. Pasti, aku tak akan pernah lupakan kenangan di Seoul, South Korea. Banyak tauladan. Banyak juga sempadan. Aku menanam harapan lagi untuk ke luar negara tidak lama lagi. InsyaAllah jika tidak ada apa-apa halangan, aku akan ke....biarlah rahsia. Allah bersama sangkaan hamba-hambaNya. InsyaAllah. Aku tak tahu apa benda yang aku dah tulis ni. Tapi, at least aku dah tunaikan janji aku untuk menulis sesuatu di blog setelah hampir setahun tidak update.

Inilah sedikit kembara yang pernah lalui. Aku namakan ia sebagai kembara ilmu. Walaupun, tidak berada dalam kuliah, mengkaji bahan-bahan bacaan, membuat analisa. Tapi, dengan memerhatikan negara orang, cara, budaya, pemikiran, sikap mereka juga merupakan ilmu. Kembara ilmu. Kalau ada rezeki lagi, aku nak merantau lagi. Nak stay sana sekejap, nak belajar bahasa arab, nak buat umrah, nak tuntut ilmu baiki diri, nak hafal Quran, nak kerja. Allahu'alam, aku hanya merancang. Dia yang tentukan. Aku ikut je mana Dia akan 'campak' aku. Mohon yang terbaik dariNya. Allahu'alam :)


 


한국은 대단한 나라입니다... 너무 좋아요! ❤❤ ~ 언젠가는 한국에 가고 싶어요. :)

.
Would You Marry Yourself?
3:02:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin








Video streaming by Ustream

"Amin, dah berpunya ke belum? Dah ada pilihan di hati? Kalau dah ada, mama nak arrange khitbah lepas raya ni. Lagipun, Amin dah nak habis belajar kan?", soal mak saya menerusi telefon bimbitnya.

"Err, ma..belum ada lagi. Tak approach siapa-siapa lagi pun. Single...", saya tersipu-sipu malu.

"Iya ke tak ada lagi? Atau Amin yang memilih?" gertak mak saya.

"Hehe..sebenarnya Amin malu. Em, maa..tak mau la cakap pasai ni lagi. Seganlah. Oh terlupa, lusa Amin ada midterm. Kalau tak kesah, doa-doakan lah sikit...", saya cuba untuk mengelak.

"Kalau malu, biar mama yang arrange. Nanti mama calllah yang belah perempuan. Ala..macam case kakak Mariam la. Mama yang uruskan. Nak? Kalau dah ada bagitahu mama.", mak saya mencelah.

Tersentap.

Kalau ikutkan, bulan ni sudah 3 kali mak saya bertanyakan soalan yang sama. Saya jadi keliru dan tak keruan bila mak saya bertanyakan soalan sebegitu. Mungkin itu naluri seorang ibu. Boleh membaca isi hati anak-anaknya.

Tapi bagi saya, masih terlalu awal untuk berbincang soal ni.


Memilih

Saya bersetuju dengan buah fikiran ustaz Hasrizal dalam konteks mencari dan menjadi.

Saya ni bukanlah orang yang terlalu cerewet dalam soal memilih. Bagi saya, proses untuk menjadi itu adalah lebih penting daripada mencari. Kalau ikutkan zaman sekarang, memang susah untuk mencari calon yang terbaik. Calon yang akan menjadi teman berkongsi nyawa hingga ke hujung usia.

Semua orang mahu mencari yang terbaik. Tapi mudahkah untuk bertemu yang terbaik? Kalau jumpa sekalipun, sejauhmana mampu untuk mengekalkan momentum menjadi yang terbaik?

Jadi tak perlu kusutkan fikiran dalam soal untuk mencari yang terbaik.

Fokuskan diri pada menJADI yang terbaik.

Apapun, video ni memberi makna yang mendalam.




Kata Hati

Ikut fatwa hati.

Hati itu tenang kepada kebaikan, dan gelisah terhadap kejahatan.

Nabi bersabda,


Ertinya,

"Perempuan itu dinikahi kerana empat faktor. Kerana hartanya, keturunannya, kecantikannya, dan kerana agamanya. Maka dahulukanlah yang beragama, nescaya engkau akan beruntung."

Bagi saya, senang untuk kita mencari seseorang yang punyai harta yang banyak, keturunan yang baik dan rupa paras yang elok. Tapi, agak sukar untuk mencari yang beragama.

Ya, mencari yang beragama itu agak susah. Dan, saya memilih untuk mencari cinta yang susah daripada mencari cinta yang senang. Moga ada keberkatannya di situ.

Akhir sekali, marilah merenung firman Allah dalam surah An-Nisa', ayat pertama,


Maksudnya,

"Wahai sekalian manusia! Bertaqwalah kepada Tuhan kamu yang telah menjadikan kamu (bermula) dari diri yang satu (Adam), dan yang menjadikan daripada (Adam) itu pasangannya (isterinya - Hawa), dan juga yang membiakkan dari keduanya - zuriat keturunan - lelaki dan perempuan yang ramai. Dan bertaqwalah kepada Allah yang kamu selalu meminta dengan menyebut-yebut namaNya, serta peliharalah hubungan (silaturrahim) kaum kerabat; kerana sesungguhnya Allah sentiasa memerhati (mengawas) kamu."


Nota : Aisyeh, dalam sibuk-sibuk final year pun masih lagi sempat menulis artikel macamni. Buang tabiat apa? Kata orang Melayu, buang tabiat ni tandanya nak mati. Nasib la ~

.
Big Circle - BC
9:14:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin




Sayap kanan Institusi Usrah.

We ♥ IU :)

.
Institusi Usrah 11/12 - The New Line Up
11:44:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin




Suka untuk saya memetik kata-kata Ustaz Dzulkhairi, mantan Presiden Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS) sebagai satu bahan renungan bersama;

Kisah ‘Umar al-Khattab bertanyakan imaginasi sahabat-sahabat beliau masih terngiang-ngiang di benak saya. Seorang sahabatnya berimaginasi memiliki hartayang membukit lalu diinfaqkan seluruhnya pada jalan Allah. Seorang lagi juga begitu, tinggi melangit imaginasi yang dipasangnya.

Namun ‘Umar lain. ‘Umar berimaginasi memiliki pemuda-pemuda yang soleh, pintar dan perkasa sebagaimana beberapa sahabat nabi. Pemuda sebegitulah yang bakal menyemarakkan perasaan berselera untuk meninggikan Islam dalam apa jua keadaan dan pemuda sebegitulah yang bakal memastikan kemuliaan Islam tercapai kelak.

Lebih kurang sahaja Sukarno yang terkenal dengan pidatonya yang berapi-api, jika beliau diberi 100 orang tua, akan ia goncangkan sebuah gunung yang terdapat di Indonesia, manakala jika ia diberi 10 orang pemuda, akan ia goncangkan dunia.

Kita tidak terlalu bersifat nostalgik. Lalu kita masih lagi tidak lekang menceritakan tentang keunggulan Islam di zaman kemuncaknya di Andalusia, kota lagenda 1001 malam Baghdad, Pulau Sicily di Selatan Italy, Constantinople di zaman Sultan Muhammad bin Murad al-Fateh, Palestin di bawah genggaman Solahuddian al-Ayyubi, dan sebagainya. Kita tidak boleh lagi terlalu berbangga dengan kebijaksanaan Ibnu Sina, kepintaran Omar Khayyam, ketinggian akal Ibnu Nafis, kecerdikan al-Ghazali atau sesiapa sahaja. Ya, tidak salah hal ini diungkapkan untuk mengimbau kekuatan lampau dengan tujuan memercikkan semangat kesedaran dan keinsafan, tetapi hal ini janganlah terlalu bersifat retorika dan nostalgika sehingga melupakan kita daripada matlamat perjuangan yang ada di hadapan mata sekarang.

Kata pujangga: ''Bukan seorang pemuda yang asyik dengan sejarah ayahnya, saudaranya, atau datuknya, tetapi pemuda yang sebenarnya akan berkata, inilah aku''. Pemuda mesti mencipta sejarah, bukan hanya berbangga dengan sejarah.

Kepemudaan bukan hanya milik orang muda, malah ia juga milik orang tua. Kepemudaan yang unggul disebut oleh al-Banna: “Berikan aku 300 katibah, yang mana rohnya sarat dengan iman dan taqwa, dadanya padat dengan ilmu dan thaqafah, jasadnya terlatih dengan latihan, maka ketika itu jika kamu mengajak aku untuk meneroka angkasa lepas, menembusi bumi tujuh petala, menghancurkan kepala penjajah, aku sanggup”.

Saya ingin sudahkan tulisan saya pada kali ini dengan memetik satu ayat al-Quran yang menceritakan tentang jiwa yang ada pada pemuda Ashab al-Kahfi, dengan harapan mudah-mudahan ia menjadi sumbu kepada kekuatan umat Islam masa kini.

“Sesungguhnya merekalah fityah (pemuda) yang beriman kepada Tuhan mereka, lalu kami tambahkan bagi mereka petunjuk”.


Bunga
3:08:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin

Sungguh
Keindahan ini tidak pernah
melupakan kita pada Pencintpanya

Sungguh
Warna alam ini akan sentiasa
mengajar kita erti CINTA dan TAQWA

Sungguh
Hidup ini seringkali
memperingatkan kita erti DATANG & PERGI

.
Menghargai Sebuah Kehidupan
1:10:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin
yeekeru10 - deviantART

Islam memesan kepada kita, "I'mal lidunyaaka ka'an naka ta'iisu abada - wa'mal li aakhirotikaa ka'an naka tamuutu ghodan" yang memberi maksud, "Berusahalah untuk urusan duniamu seolah-olah kamu akan hidup selama-lamanya - dan beramallah untuk urusan akhiratmu seolah-olah kamu akan mati pada esoknya."

Nota : Saya menaip entry ini sebagai pemula kepada semangat baru untuk meneruskan coretan dalam teratak peribadi ini yang telah lama sepi. Ia juga, sebagai salah satu proses untuk saya terus menghargai sebuah kehidupan. Moga-moga saya terus istiqamah. Wa billahil hidayah wattaufiq.

LAFAZ CINTA DI LEMBAH PENUH DOSA
8:36:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin
Maghrib yang hening tadi, membawa saya untuk membelek kembali surah Yusuf. Merenung ayat ketiga sudah cukup untuk menginjak-injak jiwa, bercucuran air mata. Merenung sebuah kehidupan yang penuh liku dan simpang.

Saat ini, terjadi beberapa isu di sekeliling saya yang membawa saya untuk kembali membaca kisah belati cinta si Zulaikha kepada Yusuf as. Suatu kisah yang paling baik untuk kita jadikan ikhtibar buat diri dan taulan, sepertimana firman Allah SWT menerusi ayat ketiga dalam surah itu :







"Kami ceritakan kepadamu (wahai Muhammad) seindah-indah kisah dengan jalan Kami wahyukan kepadamu Al-Quran ini, padahal sebenarnya engkau sebelum datangnya wahyu itu, adalah dari orang-orang yang tidak pernah menyedari akan halnya."


Ayat-Ayat Cinta




Sebuah cerita cinta, lebih kerana hablum minallah, demi keagungan takbir di lembah-lembah penuh fitnah dan dosa. Itulah gambaran yang terpapar dalam sebuah cerita yang mengangkat kisah nabi Allah Yusuf as sebagai tulang belakang kepada plot cerita Ayat-Ayat Cinta.

Teringat beberapa isi penting dalam buku Aku Terima Nikahnya, sentuhan Ustaz Hasrizal Abdul Jamil lewat pembacaan saya beberapa bulan yang lepas. Isi buku yang membawa saya untuk berfikir jauh membelah tahun demi tahun. Sarat dengan nasihat yang boleh disedut.

Allah SWT mengajar manusia supaya mengurus cinta sebaiknya. Ia ibarat petrol yang membakar. Kuasanya digunakan untuk menjana kuasa kerja. Ia mudah terbakar. Pantang disentuh, terus menyala. Oleh yang demikian, manusia awal-awal lagi dinasihati supaya berhati-hati dengan cinta.

Namun, manusia sering lupa. Mungkin kerana kurangnya kasih sayang dalam kehidupan menyebabkan manusia tidak menyempat-nyempat untuk bercinta, mengisi kekosongan jiwa mungkin. Dalam usia seputik jagung, fikiran yang belum matang dan dorongan nafsu yang membara, akhirnya ramai remaja yang dibius cinta.

Aku Dibius Cinta

Aku dibius cinta. Lagu nyanyian Melly Goeslow, memberi satu gambaran holistik akan gejala menyimpang muda-mudi.

Aku dibius cinta bukan lagi soal baru. Ia pernah berlaku sejak dahulu lagi. Dibius cinta juga merupakan bencana yang menimpa wanita bergelar Zulaikha.

Manusia yang dibius cinta sudah hilang pertimbangan waras fikirannya.

Keinginan yang membuta tuli hasil 'tarbiyah' keserakahan nafsu yang menjijikkan menyebabkan terangkat segala rasa malu yang membawa seseorang kepada kerendahan nilai diri. Aku dibius cinta juga mampu menyesatkan seseorang dalam cahaya yang terang benderang. Dek kerana mengejar cinta, tidak mustahil, wanita yang bertudung labuh mampu tercabut rasa malunya, lelaki berjanggut sejemput juga mampu hilang pertimbangan waras akalnya. Bahana cinta yang tidak terpimpin.

Cinta sebegini bukan sekadar buta, malah membutakan. Cinta ini bukan sahaja membius kewarasan minda. Malah, cinta ini juga mengheret manusia ke dalam kesesatan yang nyata. Kesesatan itu menjadikan Zulaikha GILA.

Bius itu satu kelumpuhan. Resapnya merebak keseluruh badan. Manusia yang dibius cinta tak lut dengan cakap-cakap biasa manusia sekeliling. Malah, debat kita dan dia hanya menambah jauhnya kita dengan dia.

Bagi mereka yang bersungguh-sungguh memegang iman, ketahuilah bahawa mujahadahmu untuk mencegah diri daripada biusan cinta, hanya boleh sampai ke nilai sebuah PENJARA. Itulah pilihan Yusuf as. Tidak tunduk kepada cinta songsang. Tidak tunduk pada paksa. Tidak tunduk pada suasana.

Kata Yusuf as,







" Yusuf (merayu kehadrat Allah Taala dengan) berkata: "Wahai Tuhanku! Aku lebih suka kepada penjara dari apa yang perempuan-perempuan itu ajak aku kepadanya. Dan jika Engkau tidak menjauhkan daripadaku tipu daya mereka, mungkin aku akan cenderung kepada mereka, dan terjadilah aku dalam golongan orang-orang yang jahil".

Cinta itu besar nilainya. Cinta itu suci. Maka, janganlah kotorinya dengan nafsu yang membalut jiwa.

Penjarakanlah dirimu dengan semangat Yusuf. Kembalilah kepada nasihat Allah SWT dengan memegang tali-tali Allah. Jangan sekadar berdolak dalik secebis dua, sudah dikatakan telah berusaha untuk bermujahadah. Yusuf sanggup meringkuk dalam penjara bertahun lamanya demi menjaga diri dari terbius biusan cinta.

Berhati-hatilah dengan cinta. Kalian tidak tahu apa yang menanti di hadapan sana.

Lafaz Cinta di Lembah Penuh Dosa

Tidak semua orang akan mampu kekal sebagai muslim dan muslimah yang teguh iman cintanya kepada Allah SWT. Di kala dia terus hidup berdampingan dengan lembah hina yang penuh dengan kemaksiatan, kejahatan dan kekufuran. Tapi, di tengah lumpur dosa yang pekat itulah, berpijar gelombang pahala dan kasih Allah bagi mereka yang istiqomah mengumandangkan nama Allah, bersujud kepadaNya, dan membangkitkan hidupnya untuk mengorbankan nyala iman di relung hati. Inilah aura hati yang penuh cinta, yang selalu menyala dari lembah hina yang penuh dosa.

Jadilah umpama air jernih yang mengalir, suci lagi menyucikan. Bukannya air yang bertakung, mengundang keladak, tercemar dan mengeluarkan bau yang memeningkan.

p/s ~ Entry ini saya tulis untuk melepaskan segala tekanan yang membatu dalam minda. Walaupun dalam kehangatan final exam, namun saya gagahkan diri demi sebuah ketenangan jiwa dan keharmonian emosi. Ia tiada kaitan antara yang hidup atau yang sudah pergi. Hanya potret jiwa yang mampu dikongsi bersandarkan pembacaan saya dalam beberapa buah buku. Antaranya, Aku Terima Nikahnya, Lafaz-lafaz cinta, Kitab cinta Yusuf dan Zulaikha. Isinya masih tergantung, akan disambung jika masih ada mood untuk entry sebegini. Huh! Apapun, cinta itu tiada salahnya, namun jiwa-jiwa lemah longlai yang tidak mampu berhadapan dengan realiti cinta akhirnya membawa kepada cinta songsang yang menyesatkan. Tenggelam dalam gelap zulumat. Nauzubillah.

.
BUAT TEMAN
2:23:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin














Siulan angin seirama rentak bayu,
Hembusan rindu berbaur kenangan lalu,
Di sinilah aku menanti,
Menunggu kehadiranmu yang belum pasti,

Teman…

Aku insan terpinggir Cuma,
Melayari lautan berapi,
Mengharungi onak dan duri,
Termaktub kata-kata,
Berbirai duka berhamparan permata,
Layakkah aku?
Menagih kasihmu yang padu,
Menagih cintamu yang satu.

Mode : Jiwang sket ~

.

IF YOU HAVE NEVER FAIL, YOU HAVE NEVER LEARN
3:45:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin







Saya sungguh tertarik dengan video klip yang ringkas dan padat ini.

Ia memberi semangat pada saya, yosh !

Ia memaparkan beberapa nama tersohor di peringkat antarabangsa dalam bidang masing-masing. Mereka telah banyak menyumbang sesuatu yang bernilai kepada masyarakat dan dunia.

Keupayaan mereka dalam bidang yang mereka ceburi telah banyak memberikan kesan yang besar kepada masyarakat dan menjadikan mereka luar biasa.

Mereka pernah gagal, tapi mereka tidak pernah berhenti mencuba.

Mereka cekal dan gigih.

Mereka tidak kenal erti putus asa.

Mereka tabah.

Mereka berani mencuba.

Mereka optimistik.

Mereka berfikiran jauh.

Mereka berjiwa besar.

Mereka berani mengoyak tradisi dan status-quo.

Akhirnya, mereka menjadi idola dunia.

Antaranya ;

Abraham Lincoln
Mantan Presiden America







Michael Jordan
Pemain basketball dunia










Nick Vujicic
Motivator













Thomas Edison
Inventor













Amin al-Zanki
I wanna be somebody










Mari kita kembali ke negara kita sendiri. sebagai seorang pelajar, Dr Mahathir Mohamed gagal terpilih untuk diberi biasiswa melanjutkan pelajarannya ke luar negara dan hanya mendapat temapt belajar di dalam negeri, waktu itu di Singapura dan berjaya lulus sebagai doktor perubatan. Seorang tokoh cendekiawan Melayu yang luar biasa ialah Anwar Ibrahim. Semasa di sekolah beliau gagal memasuki aliran sains, dan seperti Dr Mahathir juga, beliau gagal terpilih belajar di luar negara, dan hanya belajar di Universiti Malaya, di situ pun beliau mengulang setahun. Beliau menubuhkan sebuah persatuan belia yang paling berpengaruh di negara iniaitu Angkatan Belia Islam Malaysia. Persatuna ini sekarang mempunyai hampir 400 buah tadika dan sekolah di seluruh negara yang dikendalikan oleh ahli-ahli persatuan itu.

Sekadar menyebut satu lagi nama, barangkali tidak ada remaja Melayu yang tidak pernah menikmati kelazatan burger berjenama Ramly Burger. Kini En. Ramly bin Mokni ialah pengeluar burger yang terbesar di Malaysia dengan nilai jualan RM50 juta setahun. Beliau hanya setakat lulus Sijil Pelajaran Malasi dan tidak pernah memasuki mana-mana universiti.

Tertarik dengan beberapa ayat yang memberi semangat dari seorang kenalan dari IIUM, aktivis dakwah kampus Maaruf Club, juga mantan pengerusi SIGMA, Ustazah Rafidah Jannah.

Sebenarnya semua orang bisa menjadi tokoh yang berpengaruh dalam apa jua bidang bergantung kepada usaha dan kesungguhan untuk memajukan diri masing-masing. Jangan takut untuk melakukan perubahan untuk mencabar status quo kita. Biar apa orang kata yang penting kita jelas matlamat dan halatuju kita. Di alam kampus inilah tempat kita untuk mendapatkan banyak pengalaman. Tidak mengapa sesekali melakukan kesilapan, kerana ia bisa mematangkan lagi tindakan kita. Rendahkan hati dalam menerima kritikan sahabat-sahabat, kerana mereka bertujuan untuk menjadikan kita lebih hebat!

Apabila kita duduk semeja dengan orang-orang yang besar pengaruhnya, ambillah sebahagian semangatnya untuk kita majukan diri. Jangan rasa segan kerana mereka juga insan biasa seperti kita tapi berusaha luar biasa daripada kita. Pengalaman saya bersama sahabat-sahabat yang hebat dan pemikir banyak meninggalkan kesan dalam diri saya. Daripada merekalah saya belajar banyak skil kepimpinan seperti mengasah minda dan berani berhujah. Ya, saya bukan yang terbaik tapi tak salah kan jika saya mahu jadi yang terbaik! Semuanya terletak pada diri kita untuk melakukan perubahan.




Lagu ini saya dapat semasa jaulah saya dan beberapa sahabat ke Kelantan. Sewaktu lagu ini dimainkan, kami sedang sesat di Terengganu. Haha, cuak Umair yang tengah driving waktu itu sekitar 11pm.

Apapun, lagu dan post ini saya tujukan buat diri saya sendiri. Sebenarnya, apa-apa artikel yang saya tulis dalam Dimensi Minda ini adalah sebahagian usaha saya dalam menulis diri saya sendiri.

Yazza!

Mencari Spirit Yang Hilang :)

.
SPREAD THE LOVE :)
6:46:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin

Sometimes the simplest things mean the most.

You don't have to wait for a special day
to show the people around you that you love them.
I suggest you, today, take a piece of paper,
write a little something, to someone from your familly,
to a friend, or anyone else that you appreciate
and show them that you care about them.

Spread the love!

The world will become PEACE :)

Follow the guide from a Hadith first:

1. Love Allah and His Messenger more than the others.
2. Love someone for the sake of Allah.
3. Do not return to infidelity after Allah save him from disbelief, as he does not really thrown into the fire.

"People do not care how much you know, until they know how much you care"
.
HADIAH UNTUKMU :)
10:31:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin
Bila ada masa terluang, saya akan gunakan sebaiknya untuk menghasilkan sesuatu yang bermanfaat untuk diri dan orang lain. Salah satunya video editting :)

Montaj ringkas ini khas buat mereka.




Barisan Tanzim IU Melaka Sidang 1011



Wonderful Weekend (WOW!) yang dianjurkan oleh Institusi Usrah Melaka dengan kerjasama Big Circle (BC110). Bertempat di Gunung Ledang, Johor. Somoga pertemuan sehari dua itu bakal membuahkan hasil tarbiyah dan ukhuwah yang baik untuk dituai di Sana nanti. Itulah hakikat dunia sebagai tempat untuk menyemai, dan akhirat adalah tempat untuk menuai.
.
ISLAM ITU LUAS :)
1:19:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin



Tertarik dengan beberapa ulasan lewat pembacaan saya dalam satu buku Untukmu Umatku, sentuhan Ustaz Zaharuddin. Ia berkaitan perpecahan yang berlaku dalam kalangan Umat Islam pasca fitnah ini. Tambahan pula, perbincangan kitab Jundullah Thaqofatan wa Akhlaqan karangan Sheikh Sa'id Hawwa dalam usrah mingguan sudah sampai pada tajuk "Kewajipan hari ini adalah penyatuan matlamat."

Bagi mereka yang memperjuangakan Islam melalui sesuatu platform. Mereka akan memperkecilkan usaha pendakwah lain yang tidak melalui wadah yang sama dengan mereka. Misalnya, kita kerap melihat kejumudan minda beberapa indvidu yang memperjuangankan Islam melalui politik, yang pastinya mereka tidak akan diremeh dan dikutuk. Sebaliknya, mereka yang tidak memperjuangankan Islam seperti mereka akan dicemuh, kononnya tercicir di jalan dakwah.. Sesungguhnya mereka telah tertipu dengan pemainan perasaan oleh Syaitan.

Astaghfirullahalazim... tidakkah mereka sedar, ia satu penyakit ujub iaitu merasa diri hebat dengan jalan perjuangan itu? Sesungguhnya, memperjuangankan Islam mempunyai cara yang amat luas dan pelbagai. Tidak perlu semua ikut rentak yang sama, kerana kaedah perlu dipelbagaikan sesuai dengna kumpulan sasaran.

Bahkan, pejuangan Islam melalui politik itu sendiri amat luas skopnya, dan bukan hanya dengan berterus terang sebagai ahli atau pimpinan parti tertentu. Berceramah di musin pilihanraya atau pentas, berdemonstrasi aman, menyerah memorandum, mengulas isu politik kepartian dengan terus terang dan lain-lain atas nama parti. Inilah sahaja yang dikategorikan "berani" dan "memperjuangakan Islam' oleh segelintir mereka.

Kita dapat lihat pada zaman ini, begitu ramai ulama mempunyai peranan walaupun tanpa komitmen dengan parti politik kepartian tertentu. Antaranya, Sheikh Dr. Yusuf al-Qaradhawi, Sheikh Dr. Wahbah al-Zuhayli, Dr. Ramadhan al-Buti dan ramai lagi. Buku tulisan dan kertas kerja pembentangan mereka tersebar seluruh dunia dan dimanfaatkan oleh kawan dan lawan, sama ada berparti atau tidak.

Tidak dinafikan, ramai juga yang mengambil jalan politik kepartian seperti Syeikh Dr Abdullah Azzam, Dr. Muhd Abu Faris, Syeikh Dr. Hammam Sa'id dan lain-lain dalam memperjuangkan Islam.

Apa yang penting, biarlah setiap orang berjuang dengan cara mereka. Anda tidak tahu yang manakah lebih utama, berjasa dan lebih baik disisi Allah. Ada yang pemperjuangankan Islam melaui akademik, NGO, korporat, motivasi, sekolah, tadika, menyediakan perniagaan dan makanan halal dan lain-lain. Setiap satu melengkapi antara satu sama lain. Mana yang terbaik di sisi Allah? Ia bergantung kepada dalaman, usaha bersungguh dan keikhlasan si pendakwah.

Allah SWT berfirman :


Maksudnya :

Katakanlah: "Tiap-tiap orang berbuat menurut keadaannya masing-masing". Maka Tuhanmu lebih mengetahui siapa yang lebih benar jalannya.


Ibn Abbas menyatakan, maksud syakilatihi dalam ayat di atas bermaksud sudut masingp-masing. Manakala sebahagian lain mengatakan, berdasarkan niat masing-masing.

Buat pihak yang suka dan berhasrat mengutuk kerja dan usaha baik oarang lain, sedarilah anda sebenarnya sedang melakukan dosa dan menjauhkan orang daripada Islam dan hidayah Allah. Disebutkan dalam sebuah hadis yang bermaksud :

" Janganlah kamu mencela apa jua perkara kebaikan (yang dilaakukan), walaupun hanya sekadar seseorang bertemu saudaranya dengan wajah yang senyum dan riang." (Riwayat Ahmad dari hadis jabir, no 19717.)

Justeru, apa jua kebaikan yang diusahakan oleh seseorang kita ditegah untuk memperlekehkannya.

Anda pilih yang mana? Tepuk dada tanya Iman :)
.
MUSLIMAH SOLEHAH ITU BERBEZA
8:00:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin


Muslimah solehah itu berbeza,
Kerana….
Sebelum kaki melangkah keluar pintu,
Dia bercermin penuh rasa malu,
Membelek-belek tudung dan baju,
Bukan untuk cantik, bukan bimbang dipandang tidak menarik ,
Tapi demi memastikan syari’at Allah dilaksana dengan baik,
Kepuasan diri bukan utama, kepuasan Allah itu kerisauannya.

Muslimah solehah itu berbeza,
Kerana….
Khidmat bakti dan cintanya untuk suami,
bukan kerana takutkan poligami,
bukan bimbang cinta tak bersemi,
Tapi semata patuh pada suruhan ILAHI,
Demi kasih dan cintanya kepada Nabi.

Muslimah solehah itu berbeza,
Kerana….
Walau jauh dia berada, walau setinggi mana jawatan digalasnya,
Tapi jiwa dan hati tetap pada keluarga,
Suami dan anak-anak gelanggang pahalanya,
Menyemai sakinah dan mawaddah,
yakin hadirnya rahmah dan barakah,
Rumahtangga bahagia, syurganya di dunia.


p/s ~ Perkongsian oleh UmmuHusna :)