SUSAHNYA NAK KHUSYUK
11:39:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin
Malam itu, selepas sahaja solat isyak, pandangan aku tertunduk menyembah bumi. Aku sedih. Sedih sangat dengan kondisi solatku kerana terlalu banyak halangan untuk mencapai maksud solat yang sebenar seperti yang dikehendaki syariat. Sungguh amat sukar untuk aku beri tumpuan sepenuhnya dalam solat, adakalanya tumpuan dan ingatan aku kepada Allah SWT dalam solat hanya sedikit saja. Selebihnya hanyalah ucapan-ucapan yang terlompat dari lidah tanpa kawalan hati dan kesedaran fikiran.

Astaghfirullah...aku beristighfar memohon keampunan dari Rabbi yang Maha Pengampun tatkala air mataku mula jatuh membasahi karpet masjid al-Irsyad. " Yaa Allah, betapa susahnya untuk aku mencapai makna khusyuk. Ketika aku berdiri dalam solatku, aku jarang sekali membayangkan bahawa aku sedang berdiri di hadapanMu, aku tidak membawa ingatan merendah diri, apatah menghina diri. Sebaliknya, aku sering membesarkan diri dan menyombongkan diri ! Astaghfirullahal adzim...ampunilah dosaku. Aku sedar, aku hanya insan hina. Sedangkan Engkau punyai Qudrat yang agung. Aku sedar itu.

Tiba-tiba bahu aku digosok manja. Aku mendongakkan muka ke arah kelibat itu. Hah terkejut aku bila melihat seorang khalis yang agung. Al-Ghazali ! Beliau menghampiriku dan duduk disebelah kananku. Degupan jantung mula hilang rentaknya. Seluruh tubuhku mula menggeletar, tiada satu ungkapan dapatku ucapkan. Kelibat agung itu meleretkan matanya kepadaku. Wajahnya cerah bercahaya. Janggutnya panjang. Tampak alim dan tawaddu' perilakunya.

"Orang muda, solat yang tidak khusyuk dikira sia-sia belaka, kerana tujuan solat itu selain untuk mengigati Allah SWT. ia juga berfungsi sebagai alat pencegah dan perbuatan keji dan mungkar. Apabila lalai ketika menunaikan solat bererti orang tidak akan merasa gerun ketika melakukan perkara keji dan mungkar", sapa al-Ghazali panjang. Aku hanya masih tergamam, namun aku cuba beranikan diri. "Tuan, maafkan saya. Saya sedar akan kesalahan saya sengaja melalaikan diri dalam solat. Saya tidak cuba sedaya upaya dalam mencapai erti khusyuk dalam solat. Ya, sangat benar kata tuan itu. Saya seringkali melakukan perkara mungkar biarpun solat fardhu dijaga. Saya baca al-Quran tapi saya tidak cuba memahami makna kalam Allah itu. Saya berpuasa, tapi masih sempat melakukan perbuatan keji. Maafkan saya Allah. Tuan, tolonglah saya".

"Anak muda, tidakkah engkau mengerti hadis Rasulullah SAW yang bermaksud, "Berapa banyak orang yang mendirikan solat, tetapi yang diperolehinya hanya penat dan letih, kerana mereka itu lalai dalam solatnya". Ya, betapa ramai orang yang solat pada zahirnya tapi sebenarnya mereka tidak. Mereka sebenarnya mengigau. Walaupun mungkin ia menyebut Allahu Akhbar dan lain-lain kalimah yang memuji keagungan Allah SWT namun semua itu tidak termasuk langung dalam pengertian munajat kepada Allah SWT. Orang yang mengigau sebenarnya mereka bertutur di luar sedar. Ini adalah persoalan hati dan at-tafahhum (kefahaman).

Secara mengejut, kelibat agung al-Ghazali meresap hilang. Aku tercari-cari al-Ghazali kerana aku belum puas berbual dengan seorang tawaddu' yang jiwanya sangat hampir dengan Allah. Setiap bait-bait ayat yang terpancul dari lidahnya bak mutiara yang sangat bernilai.

Tiba-tiba, datang seorang yang berjubah dan berserban pula terbang ke arahku. Aku mula gabra ! " Siapakah kamu wahai hamba Allah?", tanya aku dengan nada berani. "Salam perkenalan, saya Aba Abdurrahman", jawabnya Hatim al-Isam. Ya, Hatim al-Isam. Siapa tak kenal beliau. Beliau adalah seorang abid yang unggul. "Saudaraku, saya melihat kamu seperti dalam kedukaan. Kenapa saudaraku", sapa Hatim al-Isam lembut.

"Tuan, saya berasa susah hendak mencapai erti khusyuk salam solat. Saya seringkali lalai. Ingatan saya melayang-layang ingatkan sesuatu keadaan di luar solat. Bolehkah tuan memberi sedikit nasihat pada saya?", aku meluahkan perasaan kepada Hatim.

"Apabila masuk waktu solat, saya akan berwudu' zahir dan batin. Berwudu' zahir seperti yang telah disyaritkan. Berwudu' batin ada 7 perkara iaitu,dengan tobat, menyesali dosa, membersihkan diri dari cinta dunia, tidak mencari dan mengharapkan pujian dari manusia, meninggalkan sifat bermegah-megahan, menjauhi khianat dan menipu, serta meninggalkandengki, papar Hatim".

Ia melanjutkan, "Setelah itu saya pergi ke masjid, saya hadapkan muka dan hati saya ke arah kiblat. saya berdiri dengan penuh rasa malu. saya bayangkan Allah ada di hadapanku, surga di sebelah kananku, neraka di sebelahkiriku, malaikat maut berada dibelakangku. saya bayangkan pula seolah-olah aku berdiri di atas titian Shirathal Mustaqiim dan saya menganggap shalat ini adalah shalat terakhir bagi saya. Kemudian saya berniat dan bertakbir dengan baik. Setiap bacaan dan doa dalam shalat
berusaha saya pahami maknanya. saya pun rukuk dan sujud dengan mengecilkan
diri sekecil-kecilnya di hadapan Allah. saya bertasyahud( tahiyyat) dengan penuh pengharapan dan saya memberi salam dengan ikhlas. Seperti itulah shalat yang saya lakukan dalam 30 tahun terakhir".

Aku yang mendengar kata-kata Aba Abdurrahman itu terus menangis sekuat-kuat hati. Betapa ruginya solatku selama hampir 20 tahun ini. "Terima kasih al-Ghazali. Terima kasih Hatim al-Isam. Terima kasih Allah".
Kenapa Anda Berdakwah ? Siri 3 - Saya Nak jadi Wakil
9:59:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin

Ketika Parti Refah di Turki mencapai kemuncak kegemilangannya pada pertengahan era 90′an, semua orang berebut mahu mengadakan hubungan dengan Parti Refah. Semua orang berminat mengaitkan dirinya dengan Parti Refah.

Apabila Erbakan digulingkan, Refah diharamkan, cerita tentang Turki sepi seketika. Tambah pula di akhir-akhir 90′an, cakap-cakap orang di kota dan desa, masing-masing menyalahkan Parti Refah kerana terlalu ghairah bermain api dengan tentera. Akibatnya, rampasan kuasa berlaku, ekonomi merudum, pengundi Parti Refah dan mereka yang tidak mengundi semuanya menanggung akibat pendekatan Lose-Lose tentera Turki itu.

Ketika ini, mahu mahu mencari berita tentang Turki pun agak jarang ketemu di media.

IKHWAN AL-MUSLIMIN

Lebih awal dari itu, gerakan Ikhwan al-Muslimin yang diasaskan oleh Hasan al-Banna pada tahun 1928, dilihat sebagai pengasas gerakan Islam bermanhaj pasca kejatuhan Khilafah Othmaniyyah. Ia jadi model. Kehebatannya dan ketersusunan gerak kerja Hasan al-Banna dan Ikhwan al-Muslimin jadi rujukan umat Islam sedunia.

Maka muncul pula gerakan-gerakan Islam yang menjadikan Ikhwan al-Muslimin sebagai benchmark. Ukuran kesempurnaan sebuah jamaah itu dibuat berdasarkan sejauh mana mereka memenuhi piawaian IM (Ikhwanul Muslimin).

“Saya lebih Ikhwan dari kamu”

“”Yang itu lebih Ikhwan dari yang ini”

Malah ada pula yang pergi kepada “saya wakil Ikhwan di sini!”

Kemudian timbul pula ayat “saya wakil Ikhwan yang diiktiraf di sini”

Itu sejarah…

PKS PULA

Hari ini, ramai pula yang berebut mahu menjadi wakil Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Indonesia di Malaysia.

Mula-mula saya dengar satu dua tempat di kalangan pelajar Malaysia di luar negara, kini berjangkit merebak di kalangan mahasiswa di Malaysia pula.

“Ana ikut usrah PKS”, suatu ayat baru yang muncul kebelakangan ini.

Sudah tentu hanya PKS sahaja yang tahu apakah mereka ada mewakilkan sesiapa untuk menjadi duta mereka di sini, tetapi saya lebih melihat kepada sikap self-proclaim yang berpenyakit di kalangan anak muda ini.

Ketika PKS kelihatannya begitu aktif, cergas dan mendapat sambutan luar biasa di Indonesia, penyakit lama kita berulang kembali.

Jika dulu mahu jadi wakil Ikhwan, kemudian mahu jadi wakil Refah dan kini mahu menjadi wakil PKS pula.

Sikap sebegini menjadi indikator kepada lemahnya jati diri kita dalam mengendalikan kerja-kerja Islam. Tentu sahaja saya merafa’ syukur kerana sedar bahawa jumlah orang muda yang mahu terbabit dengan dakwah dan peduli kepada masalah umat, masih amat kecil.

Jika solat, puasa, zakat dan haji dikatakan urusan al-Quran, tiada siapa yang berasa janggal. Tetapi apabila al-Quran yang sama bercakap tentang dakwah, ramai pula yang pelik dan memencilkan diri.

PINTU DAKWAH ADALAH AL-FAHMU

Namun pintu dakwah adalah al-Fahmu. Kefahaman… Hasan al-Banna sendiri merukunkan al-fahmu sebagai rukun pertama komitmen seseorang kepada gerakan Islam.

Ia hanya lanjutan tuntutan Islam, memulakan sesuatu dengan ilmu. Bab Aqidah pun Allah SWT sebut, “Dan ketahuilah kamu (beradalah kamu dalam pengetahuan) bahawa tiada Ilah melainkan Allah!” (Al-Quran 47: 19)

Maka penglibatan seseorang dalam gerakan Islam harus ada kefahaman yang jelas tentang apa yang diperjuangkan. Menerima bulat-bulat mana-mana idea tanpa upaya menyaring dan menyesuaikan teori dengan realiti, akan menjadikan gerakan Islam itu sama ada bermimpi dalam utopia, atau gagal berpijak di bumi nyata. Lebih tidak baik, jika gerakannya mencetus fasad kepada umat.

Faham tidak datang dari minda fotokopi. Ilmu gerakan yang menggerakkan ummah bukan ilmu hafazan. Ia harus datang dari ketelitian membaca teori dan waqi’, lalu disesuaikan antara keduanya.

Faham itu juga harus meliputi fahamnya kita terhadap kesan tindak tanduk yang dilakukan. Saya khuatir dengan permainan idealistik anak-anak muda ini merugi dan membazirkan masa serta tenaga mereka tanpa berpijak di bumi yang nyata.

KELEBIHAN DAN KELEMAHAN

Lihat sahaja gerakan Islam Ikhwan al-Muslimin. Tidak dinafikan, usianya sebagai gerakan Islam tertua menjadikan ia sebagai sebuah gerakan yang sangat berpengalaman. Namun ia bukan jaminan bahawa semua yang dibuat oleh Ikhwan, mesti dibuat juga oleh gerakan Islam lain demi kesempurnaan. Ikhwan sendiri ada cabarannya yang tertentu dan mereka yang pernah bermastautin di negara Arab lebih mudah untuk faham bahawa Ikhwan juga merupakan sebuah gerakan yang ahlinya adalah manusia. Saya ulangi, MANUSIA…!

Tidak lupa juga kepada Parti Refah. Kelebihannya banyak, namun banyak juga perkara yang menjadi kekurangan mereka.

Sepatutnya mereka yang berada di Malaysia, memanfaatkan badan yang sedia ada dengan mengukuh dan memperbaiki kelemahan-kelemahan yang ada kerana gerakan-gerakan inilah yang hidup di Malaysia dan tahu serba serbi tentang kelakuan minda dan emosi orang kita. Malah pertubuhan-pertubuhan Islam yang sedia ada ini menanti suntikan segar generasi baru untuk menganjak pergerakan masing-masing ke arah yang lebih baik.

MISALNYA PAS

PAS misalnya, mempunyai kelebihan dari segi pengalaman dan usia penglibatannya di dalam caturan dakwah dan politik negara. Usianya yang senior dan tua itu menjadi kelebihan. Tetapi orang tua juga ada penyakitnya sendiri. Ketuaannya boleh menjadi punca ia sulit membuat perubahan, ketika perubahan menjadi faktor survival.

Contohnya, PAS sedari awal telah menyatakan dengan tegas tentang matlamatnya menubuhkan Negara Islam. Negara Islam itulah faktor yang menarik orang kepadanya dan ia menjadi unsur kekuatan untuk PAS pada suatu jangka masa yang agak panjang.

Tetapi dengan bertambahnya bilangan penduduk non Muslim yang well educated, maka persoalan Negara Islam semakin ditekan dan memperincikannya menjadi suatu tuntutan. Masyarakat non Muslim di Malaysia membaca bahan yang sama yang dibaca oleh masyarakat Barat. Pergi sahaja ke Kinokuniya, Borders dan kedai-kedai buku antarabangsa, semua buku yang mencorakkan pemikiran masyarakat Barat tentang Islam, ada di situ dan ia dibaca. Maka jika kita melihat Islamophobia sebagai cabaran kepada Islam dan Muslim di negara Barat, terimalah hakikat bahawa Islamophobia juga adalah fenomena yang mencabar gerakan Islam di Malaysia sendiri.

Oleh yang demikian, Negara Islam yang bertaraf slogan dan draf kasar, tidak cukup untuk meyakinkan pengundi, khususnya di kawasan urban Malaysia. Ia mesti diperincikan. Dan jika proses memperincikannya menghasilkan suatu idea bahawa konsep Negara Islam boleh diperjuangkan tanpa perlu menyebut Negara Islam, bersediakah PAS untuk melakukannya? Sekurang-kurangnya kerjasama PAS dengan DAP masih berlegar di sekitar isu ini.

FLEKSIBILITI

AKP telah mencapai kemenangan di Turki, selepas ia sanggup memanfaatkan fleksibiliti dalam mencorakkan inti perjuangannya. Jika selama ini sekularisma dianggap sebagai penekan agama agar tidak campur tangan dalam pemerintahan, maka AKP mahu memanfaatkan sudut sebalik definisi itu, iaitu sekularisma juga menuntut agar pihak pemerintah tidak campur tangan urusan agama! Maka itu yang AKP mahukan dari komitmen mereka kepada sekularisma. Tentera, parlimen dan Polis tidak patut campur tangan dalam urusan agama individu kerana itu merupakan sebahagian dari tuntutan sekularisma itu sendiri.

Hingga begitu sekali AKP berusaha untuk menggarap isu apa Islam dan apa sekularisma demi perjuangannya. Biar pun dibantah oleh Ikhwan al-Muslimin malah oleh Parti Saadet pimpinan guru AKP iaitu Prof Necmettin Erbakan. Tetapi perubahan yang dibuat oleh AKP itu menghasilkan sokongan lebih 40% berbanding Parti Saadet yang hanya menerima sekitar 2% undi.

Jika PAS perlu melakukan perubahan kepada caranya mendefinisikan Negara Islam dan agendanya kepada masyarakat Malaysia, bersediakah PAS untuk fleksibel dalam menggarapnya?

Andai fleksibiliti itu mahu dirujuk kepada sumber Islam, kita bisa ketemu dengannya di pelbagai peristiwa di dalam Sirah Nabi Muhammad SAW.

Lihat sahaja Peperangan Hudaibiyyah. Delegasi Mekah enggan menandatanganinya jika Muhammad SAW memeterakan dirinya sebagai “RASULULLAH”. Alasan mereka jelas. Jika kami menandatangani perjanjian dengan seorang Rasul, maka salahlah kami jika kami tidak patuh kepada kamu! Tetapi Rasulullah SAW tidak teragak-agak untuk menggugurkan form demi substance. Baginda ada hak untuk bermati-matian mempertahankan title Rasulullah itu kerana Allah SWT sendiri yang mengurniakannya. Tetapi apa yang ada pada gelaran itu, berbanding maslahah besar yang ditawarkan oleh Perjanjian Hudaibiyyah berkenaan iaitu gencatan senjata yang menjanjikan keamanan. Keamanan itu yang mahu dikejar, demi meluaskan medan dakwah.

Maka saya kira, PAS memerlukan kepada banyak idea dan sokongan pemikiran serta gerak kerja untuk membantunya terus mengekalkan ciri dinamiknya selama ini. Tetapi usia tua PAS dan keahliannya yang terbuka kepada SEMUA lapisan rakyat, menjadikan proses ini sebagai suatu cabaran yang bukan calang-calang.

ABIM, JIM DAN TABLIGH

Selain PAS, gerakan-gerakan Islam yang lain juga memerlukan kepada banyak usaha penambah baikan. ABIM yang juga begitu lama berdiri di daerah perjuangan Islam, rancak meneroka pelbagai aspek baru dalam perjuangan. Anak-anak mudanya kelihatan begitu bersemangat mencuba pelbagai idea baru untuk menambahkan keberkesanan gerak kerjanya, dan semua ini sangat memerlukan kepada sokongan idea dan tenaga kerja yang besar.

Begitu juga dengan JIM, di samping pertubuhan yang lebih akar umbi seperti Tabligh dan sebagainya.

Malah kesemua gerakan ini harus jujur menganjakkan diri mereka kepada kerjasama yang lebih kukuh kerana masing-masing ada kelebihan dan kekurangan yang menjadikan kita saling memerlukan. Gerakan-gerakan ini sudah cukup banyak untuk menguruskan dakwah dan siasah di Malaysia yang hanya ada sekitar 24 juta penduduk. Manfaatkanlah apa yang sedia ada dan bentuklah pemikiran dan ideologinya agar benar-benar Malaysia.

Itu tuntutan al-Hikmah… acuan Ikhwan sesuai dengan tempatnya, acuan Refah atau AKP sesuai dengan tempatnya. Kita mengkaji dan belajar tentang gerak kerja mereka bukan dengan maksud mahu fotostat, apatah lagi membuat dakwaan menjadi wakilnya.

Semua ini sudah cukup mendesak kita untuk menumpukan tenaga, fikiran dan masa kepada proksi dakwah yang sedia ada. Bermain-main dengan idea “saya mahu menjadi wakil” akan menjadi jenayah kepada ummah jika kesudahannya hanyalah pembaziran. Ingat, jalan perjuangan itu panjang, bukan sekadar tahun-tahun bilangan jari di kampus semata!

SUKA MENGIDOLA

Kekaguman terhadap kejayaan dan kehebatan mana-mana badan Islam atau tokohnya, tidak seharusnya menghasilkan perbuatan menyalin mutlak badan atau tokoh berkenaan. Ia lebih kepada sikap yang mudah idolasi membuta tuli yang menumpulkan minda dan perjuangan.

Saya amat berharap agar pengalaman dan kelebihan yang ada pada PKS apatah lagi realiti Indonesia yang memiliki modal insan pada kuantiti yang sangat besar itu, dapat dipelajari dan dimanfaatkan oleh gerakan-gerakan Islam di Malaysia. Tetapi adalah sesuatu yang cukup tidak kena apabila muncul kecenderungan mahu menjadi wakil PKS di Malaysia.

Apatah lagi dari kalangan anak muda yang memang suka mencuba. Daripada cuba merokok dan mencuba fesyen terkini, sampailah kepada cuba mengenengahkan kepelikan mengheret masa sendiri dan rakan-rakan kepada suatu penyakit lama yang diperbaharui… saya mahu menjadi wakil!

Saya tidak punya apa-apa kuasa untuk menahan atau menggalakkan sesiapa. Ia hanya pandangan peribadi.

Semoga idealistik orang muda tidak sampai memencilkan realistiknya persekitaran yang ada…

ABU SAIF @ www.saifulislam.com
Kerinduan
12:49:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin

Assalamualaikum wbt,

Dah lama tak buka dan update blog ni. Almaklumlah, sibuk memanjang jer (huhu!). banyak sungguh tanggungjawab yang perlu dilaksanakan dari hari ke hari. study dan kerja-kerja persatuan, banyak lagi yang statusnya pending dalam daily planner dan ntah bila nak wat. tapi insyaALlah, semuanya akan terasa mudah dan ringan kalau matlamatnya jelas, iaitu buat kerja untuk islam dan bukan untuk persatuan islam.

kita kena hayati konsep 'dakwah inside-out' dan bukannya 'dakwah outside-in'. kenapa yer?

dakwah outside-in :

1. Dakwah itu suatu kewajipan
2. Dakwah itu suatu tuntutan
3. Dakwah itu suatu tambahan kepada keislaman

Kesan dakwah outside-in :

1. Dakwah terasa berat
2. Dakwah tidak natural
3. Dakwah pasang surut dan hilang signifikasi

tapi lain pula kalau kita faham dan ikut konsep dakwah inside-out

dakwah inside-out :

1. Dakwah itu keperluan sebelum kewajipan
2. Dakwa itu suatu keseronokan
3. Dakwah tu natural, sebahagian daripada keperluan islam

Kesan dakwah inside-out :

1. Dakwah dengan penuh desire ‘The Burning Desire’
2. Dakwah lebih ‘stabil’ merentas usia.

“Kisah peperangan yang dilalui oleh Nabi SAW benar-benar memberikan pengajaran yang bermakna kepada kita semua sebagai umatnya. Perang bagi nabi bukan bertujuan menghancurkan musuh semata-mata, malah yang sebetulnya ialah menghapuskan kejahatan dan memalingkan musuh kepada kebenaran.
Apabila kita berperang kerana membela bangsa, maka bukan jihad namanya. Jika kita berperang kerana kepentingan diri atau gerakan, itu juga bukan jihad. Berperang dalam erti kata sebenar ialah kerana ingin menegakkan kalimah Allah. Maka Allah SWT telah meletakkan syarat-syarat asasi yang mesti diikuti dalam medan peperangan.
Kesatuan sangat penting dalam berjihad. Berada dalam satu saff yang teratur, taat kepada perintah ketua, mendahulukan yang terpenting, jangan pentingkan diri sendiri, memulakan dengan nama Allah yang Maha Mulia, menjauhi maksiat dan memperkasakan taat, serta sentiasa memperbetulkan niat.
Saya ucapkan selamat berseida buat semua jentera yang bakal berjihad. Pamerkan keizzahan Islam, pasti gerakan anda digeruni. Jangan hanya izzahkan persatuan Islam kelak anda akan diketawakan. Moga anda memahami maksud tersirat saya.” – ust Dzulkhairi.
Jejak Explorasi Diri 2008 [ JED' 08 ]
12:12:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin

JEJAK EXPLORASI DIRI 2008
JED'08


Masih belum tahu tujuan kita hidup?
Masih belum mengenali diri sendiri?
Masih tidak tahu potensi diri sendiri?
Bosan dengan suasana dan persekitaran yang sama?

Jangan biarkan persoalan tersebut membelenggu fikiran anda.

Institusi Usrah akan mengadakan program 3 hari 2 malam untuk sama-sama kita menjejaki diri kita yang sebenar bagi memaknakan hidup yang sementara ini. InsyaAllah, program ini
dapat membantu anda menjawab tanda tanya tersebut.

Bila?
19 - 21 Disember 2008
(Jumaat - Ahad)

Di mana?
Taman Hutan Lagenda, Johor

Apa aktivitinya?
"Musafir Cinta"
"Sinergi Mantop"
"Santapan Ukhuwwah"
"Dari Minda, Turun ke Hati"
"Badan Sihat, Otak Cerdas"
"Indahnya Saat BersamaMu"
"Bacalah Dengan Nama Tuhanmu"

Bayaran?
RM 10 sahaja

Berminat?
Sila daftarkan nama kepada exco biro masing-masing atau mana-mana tanzim IU sebelum 13 Disember, jam 00:00.

Jangan lepaskan peluang keemasan ini!


Institusi Usrah
Multimedia University
Kampus Melaka





Usrah, Meeting, Program dan...?
6:57:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin
Usrah, Meeting, Program dan...?
www.iLuvislam.com
mudzakkir
editor : kasihsayang

Tariq melabuhkan badannya ke tilam murah di rumah sewa setelah penat membawa usrah sebentar tadi. Dia menyiapkan beberapa tugasan untuk dihantar pada pensyarah pagi esok. Selesai saja tugasan, Tariq terpaku seketika dek terkenangkan ahli-ahli usrah yang dibawanya... Adakala rasa seronok berkongsi pandangan dengan mereka. Tapi... "Ahh... Malas la nak fikir, tidur lagi bagus", detik hatinya. Jam menunjukkan pukul 2.00 pagi.

Sebelum Subuh lagi Tariq bangun untuk bersiap-siap ke surau. Dengan mata yang bengkak kerana tak cukup tidur, dia jalan terhuyung-hayang menuju ke surau berdekatan setelah mengambil wudhuk di rumah. Selesai solat berjamaah, ia berzikir sambil 'menunduk-nudukkan kepala' tanda sangat 'khusyuk' dalam zikirnya. "Alahai.. mengantuknya. Balik rumah je la. Boleh landing kejap sebelum ke kuliah.."

"Tariq...! Awak mengantuk lagi, pergi basuh muka", tegur pensyarahnya, Dr. Syarah. Mata Tariq cerah semula. Ramai pelajar tersenyum sinis memandangnya. "Alamak... kantoi lagi aku dengan Dr. Syarah", getus hatinya. Tariq membuat muka selamba seolah tiada apa-apa yang berlaku. Pensyarah itu meneruskan syarahnya walaupun mata Tariq masih lagi 'bergelombang' sayup-sayup layu mata memandang.

Sedang mendengar kuliah dengan mata kemerah-merahan, handphone Tariq vibrate menandakan ada call atau sms dari seseorang. "Salam. Jangan lupa 8.15 malam ni diadakan meeting di aras jamaah, fakulti program." Begitulah pesanan sms yang tertulis dari kawan seusrahnya, Mutarriq. "Meeting lagi", keluh hatinya. "Malam tadi dah usrah, malam ni meeting pulak", tambah hatinya. Selesai hantar tugasan dan kuliah 'tidur' jam 10.30 pagi, Tariq meluru ke motornya sambil membelek buku kecilnya jika ada perkara-perkara yang perlu dilakukan.

"Ishh... Yang ni tak buat lagi, yang ni pun tak buat lagi. Hari ni dah Khamis, program hari Sabtu. Apa aku nak jawab dengan Mutarriq malam nanti?" tanya hatinya. Mahu tak mahu Tariq pulang ke rumahnya. Ia membuka komputer sambil menaip-naip sesuatu sambil memicit kepalanya. "Ok. Kuliah lambat lagi. Pukul 2.00 petang. Boleh aku siapkan kerja aku ni", cetus hatinya sambil melihat jam tangannya yang menunjukkan pukul 11.00 pagi.

Setelah dua jam berhempas pulas, akhirnya kerja yang berkaitan dengan program Sabtu terdekat selesai. "Alhamdulillah..." syukur Tariq padaNya kerana memudahkan urusannya. Tariq cukup yakin akan pertolongan Allah bagi orang yang menolong agamaNya. Selesai solat Zohor, Tariq bergegas ke fakulti untuk kuliah. Dengan macho ia masuk ke kelas. Belum sempat Tariq duduk dan bertegur sapa dengan kawannya, pensyarah berkata, "Ok kelas, kita ada kuiz sekarang. Sila tutup buku dan nota". Hilanglah macho Tariq apabila mendengar perkataan keramat itu. Mulutnya ternganga kelu tanpa kata. "Habis la aku kali ni... Satu apa pun aku tak baca", kata hatinya.

Timbullah suara-suara jahat Azazil: "Itulah kau. Sibuk usrah, meeting, program memanjang sampai belajar entah ke mana. Kalau kau belajar saja kan bagus. Mesti kau boleh score punya. Usrah, meeting, program ni lepas belajar pun boleh buat. Malam esok kamu pulak ada usrah di rumah Pak Cik Murabbi. Bila pulak kamu nak study? Haa.. Jawab, jawab...!". Tariq tak jawab apa-apa oleh kerana kagetnya sambil mulut ternganga. Lebih jahat lagi Azazil menghasut: "Kamu nak mintak tolong siapa sekarang. Pak Cik Murabbi tak dapat tolong kamu. Jamaah pun tak dapat tolong kamu. Allah tak tolong kamu. Fail nanti kamu jugak yang susah." Walaupun sedang dilema, Tariq meneruskan kuiznya sekadar yang termampu.

"Tariq mesti istiqamah dalam perjuangan...", kata Pak cik Murabbi setelah Tariq mengadu masalahnya. "Belajar tu wajib. Kamu mesti bersedia sepanjang masa", tambahnya lagi. "Tapi Pak Cik, macam mana? Setiap hari ada saja kerja yang perlu dibuat sampai tak sempat nak study", kata Tariq. "Masing-masing diberikan masa secukupnya, cuma kita yang tak pandai menggunakannya", jawab Pak Cik Murabbi. "Banyak lagi masa yang kita ada. Cuba kamu kira, berapa lama berbual-bual dengan kawan? Berapa lama melayari internet? Berapa lama menonton televisyen? Berapa lama bermain games? Berapa lama makan di gerai?" tambahnya.

"Semua itu pencuri masa kita. Kurangkan masa-masa tersebut dan Tariq pasti ada masa untuk study", tegasnya. Lantas Pak Cik berpesan kepada Tariq sebelum pulang dari usrah: "Jangan salahkan perkara atau orang lain jika salah itu datang daripada diri kita sendiri. Salah kita kerana tidak pandai menguruskan masa. Orang lain pun lebih sibuk daripada awak dan ia juga berjaya dalam pelajarannya. Ia juga diberi 24 jam sehari seperti awak." Amat tepat sekali jawapan Pak Cik Murabbi kepada Tariq dan menimbulkan kembali semangat juangnya untuk Islam dan tidak melupakan masa untuk belajar.

Namun, Tariq bertanya: "Siapa orang lain yang berjaya tu Pak Cik?". Dengan selamba Pak Cik Murabbi menjawab: "Pak Cik la orang lain tu. Nak bagitau nama orang lain Pak Cik tak tau...", sambil senyum meleret pada Tariq sambil ternampak gigi. "Terima kasih atas nasihat Pak Cik", kata Tariq sambil tersenyum. Tariq pulang bersama mutiara berharga dari Pak Cik Murabbi yang juga cemerlang dalam usrah, meeting, program dan... AKADEMIK semasa belajar dahulu.

"Masa adalah kehidupan" @ "al-waqtu huwa al-hayah". sedetik masa berlalu, berkurang sudah umur kita. Masa yang berlalu, umur yang makin berkurang, bertambahkah amal kita? Tepuk dada, tanya iman.


credit to : iluvislam.com

Kak Zinniey.com


menerobos halangan !
12:20:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin

Aku bukan Umar AlKhattab. Aku bukan Ibnu Qayyim. Aku bukan Al-Qaradhawi malah aku bukan Tuan Guru Nik Aziz ! Aku hanya insan biasa. lahir daripada latar belakang keluarga yang biasa. dibesarkan dengan cara yang biasa tetapi aku mahu menjadi orang yang luar biasa !

Orang yang hebat adalah mereka yang mencipta sejarah, bukan hanya berbangga dengan sejarah lampau. Orang yang hebat adalah mereka yang boleh dipimpin dan memimpin, boleh menegur dan ditegur. Orang yang hebat adalah mereka yang berjiwa besar. Orang yang hebat adalah mereka yang berjiwa singa bukan berjiwa kambing.
Saf Kepimpinan Institusi Usrah Sidang o8/o9
12:06:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin

"Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh".
Surah As-Saff : 4

Official Website :
http://www.iumelaka.com/v1/
Taman-Taman Syurga di Dunia ~
8:49:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin

JADUAL MINGGUAN KULIAH

MASJID AL-IRSHAD MMU (MELAKA)

HARI

PENYAMPAI

KELAS/MASA

ISNIN

UST MOHD NAJIB B KHASIM

(PENSYARAH MMU)

HADITH

Masa : maghrib – Isyak

SELASA

UST AHMAD B ZAINAL ABIDIN

(PENSYARAH MMU)

AYAT HUKUM

Masa : Maghrib – Isyak

RABU

UST AMSYARI B JAIS AL-HAFIZ

(JAIM)

TAJWID & TARANNUM

Masa : Maghrib – Isyak

KHAMIS

(ceramah bulanan)

UST ZAMIHAN B MAT ZIN

(ILIM)

TAUHID

Masa : Maghrib – Isyak

*1 Bulan sekali

Tarikh :

27 November 2008 / 18 Disember 2008

19 Febuari 2009 / 19 Mac 2009

09 April 2009 / 07 Mei 2009

JUMAAT

SHEIKH SALAH AL-QADERI

(Jemputan ALS)

PROCEEDING INTERPRETATION Of LOW VERSES

(Bahasa Arab)

Masa : Selepas Maghrib

*2 Minggu sekali

  • Kelas telah disambung semula bermula pada 19 November 2008
  • Ceramah bulanan Ust Zamihan akan bermula pada 27 November 2008
Assalamu'alaikum wbt,

Berikut merupakan jadual kelas pengajian ilmu yang sedang berlangsung di Masjid Al-Irsyad MMU. Saya menjemput kalian semua untuk turut sama-sama turun ke masjid, bersetentang mata dengan ustaz di bawah satu bumbung yang dipayungi jutaan malaikat memohon rahmat dan keampunan bagi orang-orang menuntut ilmu.

Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:”Jadikanlah dirimu orang alim (berilmu) atau orang yang menuntut ilmu atau orang yang selalu mendengar pengajaran atau orang yang mencintai (tiga golongan yang tersebut) dan janganlah engkau menjadi dari golongan yang kelima, yang dengan sebabnya engkau akan binasa.”
Riwayat al-Bazzar

Huraian
Pengajaran hadis:
i) Ilmu menduduki darjat yang tinggi di sisi manusia dan juga di sisi Allah S.W.T. Orang yang berilmu akan dimuliakan oleh penduduk langit dan bumi sebaliknya bagi orang yang tidak berilmu. Oleh itu setiap mukmin hendaklah berusaha mempertingkatkan kemajuan dirinya sama ada :
a) Menjadikan dirinya orang alim (berilmu) yang mengajarkan ilmunya kepada orang lain
b) Menjadi orang yang belajar (menuntut ilmu)
c) Mendengar atau mengikuti majlis-majlis ilmu.
d) Menghormati atau mencintai salah satu atau ketiga-tiga golongan di atas dengan menurut jejak langkah mereka.
ii) Dengan adanya sifat-sifat yang disebutkan di atas maka kehidupan seseorang itu akan sentiasa terjamin untuk mendapat keselamatan dan kebahagiaan jasmani atau rohani kerana ia sentiasa berada dalam jagaan ilmu pengetahuan yang memimpinnya ke jalan yang benar dan memberinya kesedaran untuk memilih antara yang baik dan yang buruk.
iii) Manakala mereka yang tidak termasuk dalam golongan tersebut atau yang dipanggil masyarakat sebagai ‘bodoh sombong’ maka mereka adalah golongan yang bakal mendapat kebinasaan kerana mereka tidak ada pimpinan yang dengannya dapat memandu kepada kebaikan melainkan hidup terumbang ambing dan tenggelam dalam kesesatan.



"Usrah is the Nucleus of Da'wah"

Nik Muhammad Amin bin Nik Muhammad Kamil
Exco
Da'wah and Tarbiyah Bureau
Usrah Institution 0809
Multimedia University
Melaka Campus
Phone no. : 013-6285901
E-mail : zuhud_life@yahoo. com
Website : http://www.iumelaka .com/v1/



saja-saja jer : Flat Earth Theory
12:47:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin

adakah ini gambaran flat earth ?? ngee ~~ seram kot !


Dalam satu perbincangan ilmiah, kitorang ada sentuh bab bentuk bumi yang sebenarnya tau. Then aku mencelah. Beri sikit pendapat laa, yang ada satu theory yang mengatakan bahawa bumi tu rata. Ia dipanggil Flat Earth Theory. Kitorang teruskan perbincangan, agak menarik bincang bab-bab macam ni. 5 jam discussion focus bab ni pon takper..aku rela beb.

Ada sorang hamba Allah yang keluarkan satu ayat alQuran, ayat 6 daripada surah An-naba', " Bukankah Kami telah menjadikan bumi itu sebagai hamparan?"..tapi dia kata, wallau'alam laa. mungkin juga ayat tu ada yang tersirat.


Member haku sorang ni pulak bagi kaedah mantik laa kononnya, "cuba bayangkan sekor semut yang dok atas bola yang besar, dia nampak flat jer, tapi hakikatnya bumi sfera !, so sama laa macam kita dok atas bumi ni"..


Aku mencelah lagi, "sebenarnya saya rasa, kita dok kat bumi ditipu dek angkasawan tak?? NASA yang bertanggungjawab sorokkan info tentang bumi ni."..
Otak dan akal aku berputar laju, pikir kot-kot dapat jawab theory ni..cheewah. Setahu aku dulu gallileo gallilei (saintis yang bina telescope) laa yang kuarkan statement yang bumi adalah pusat kepada earth. tapi pendapat beliau ditentang dan dia dibunuh !

aku balik rumah, terus jer google google internet bab flat earth theory ni. bukan apa, just curious ! aku google dalam wikipedia, kot-kot jumpa jawapan tentang theory ni..then klik laa forum sepupu aku, atasbawah.com..haha jumpa pon ! baca dan terus baca lagi.. kepala dah fenin macam lalat.. aku rest jap, dan berhasrat nak kaji lagi bab flat earth ni kemudian hari..aku tutup laptop dan buka buku, study...

Pokoknya, apa yang aku nak sampaikan eh? aku pon tak tahu (huhu!)..gurau jer !


1) sahutlah seruan Allah daripada surah Al-Alaq yang menyuruh kita belajar dan mengkaji.
- tak ramai yang suka mengkaji terutama umat melayu. bukan nak hina, tapi tu adalah hakikat yang tak pernah berubah sejak sekian lamanya.

2) bila kita kaji, kita tahu dan kita tak mudah ditipu. - orang barat dari dulu lagi dok rancang macam2 benda untuk jatuhkan islam. kita ja tatau semua tu.

3) sudahkah anda baca bab theory flat earth?
New World Order (NWO) 2
1:02:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin
Cendikiawan agung Islam Badiuzzaman Said Nursi menggambarkan dalam satu perenggan garis panduan utama tanggunjawab ini :

"Kekejaman yang dilahirkan oleh falsafah alam semula jadi dan materialisme akan perlahan-lahan menjadi kuat dan tersebar pada penghujung zaman dengan falsafah materialisme, sehingga sampai ke tahap menafikan Allah...
Jelaslah betapa bodohnya jenaka ini bagi seorang yang penting, yang dapat dikalahkan oleh seekor lalat dan tidak dapat menjadikan walau satu sayap lalat untuk mengaku tuhan."

Dengan kata lain, idea materialisme ini yang akan berkembang pada hujung zaman akan sampai sehingga sanggup menafikan kewujudan Allah. Sebaliknya, ia telah menunjukkan betapa bodohnya jenaka ini, dan bukti-bukti kewujudan Allah seperti yang diturunkan dalam AlQuran akan diketahui.

Inilah cara untuk mendekati peperangan menentang Freemason. Perkara yang paling penting uang mensti dilakukan ialah membatalkan dan menewaskan falsafah Freemason. Adalah perlu untuk memusnahkan pengaruh idea-idea ideologi ini, yang secara diam-diam dan dari jauh melaksanakan kempen prppaganda medianya, yang menjauhkan manusiadaripada keimanan mereka dan mengheret mereka daripada agama mereka dan epada mitos-mitos materialisme, humanisme, dan Darwin. Tambahan pula, kita perlu menentang aliran ini dan memaklumkan umat manusia tentang kuwujudan Allah, kesatuanNya, dan kebenaran agama. Dan ini mesti dilakukan dengan teliti dan bersabar seperti mana anggota-anggota Freemason.

Arahan yang diberikan kepada orang-orang kafir 'Ad dan Thamud bertepatan dengan situasi anggota Fremason ini :

" Syaitan memperolokkan pada pandangan mereka : amal-amal mereka (yang jahat itu), lalu ia menghalangi mereka dari jalan Allah; padahal mereka orang-prang yang bijak pandai dan berakal (yang dapat membezakan yang benar dan yang salah)" (Al-Ankabut ; 38)

Matlamatnya adalah untuk menunjukkan kebenaran kepada semua manusia, termasuk anggota Freemason dan menyelamatkan mereka daripada kesilapan mereka.




Freemasons, Forerunners Of The Dajjal: Part 1



Freemasons, Forerunners Of The Dajjal: Part 2





Freemasons, Forerunners Of The Dajjal: Part 3



Freemasons, Forerunners Of The Dajjal: Part 4



Freemasons, Forerunners Of The Dajjal: Part 5



Freemasons, Forerunners Of The Dajjal: Part 6

sumber :

1) harun yahya
2) AtasBawah.com
3) Youtube.com
ayat-ayat cinta
11:15:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin
Mutiara Yang Hilang
9:27:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin


Seorang ahli ibadah bernama Isam Bin Yusuf, sangat warak dan khusyuk
solatnya. Namun, dia selalu khuatir kalau-kalau ibadahnya kurang khusyuk
dan selalu bertanya kepada orang yang dianggapnya lebih ibadahnya, demi
untuk memperbaiki dirinya yang selalu dirasainya kurang khusyuk.

Pada suatu hari, Isam menghadiri majlis seorang abid bernama Hatim
Al-Assam dan bertanya, "Wahai Aba Abdurrahman, bagaimanakah
caranya tuan solat?"
Hatim berkata,
"Apabila masuk waktu solat, aku berwudhuk zahir dan batin.">
Isam bertanya, "Bagaimana wudhuk zahir dan batin itu? " Hatim
berkata,"Wudhuk zahir sebagaimana biasa iaitu membasuh semua
anggota wudhuk dengan air".
Sementara wudhuk batin ialah membasuh anggota dengan tujuh
perkara :-

* Bertaubat
* Menyesali dosa yang telah dilakukan
* Tidak tergila-gilakan dunia
* Tidak mencari/mengharap pujian orang (riya ' )
* Tinggalkan sifat berbangga
* Tinggalkan sifat khianat dan menipu
* Meninggalkan sifat dengki."

Seterusnya Hatim berkata, "Kemudian aku pergi ke masjid, aku
kemaskan semua anggotaku dan menghadap kiblat.

Aku berdiri dengan penuh kewaspadaan dan aku rasakan:
1. aku sedang berhadapan dengan Allah,
2. Syurga di sebelah kananku,
3. Neraka di sebelah kiriku,
4. Malaikat Maut berada di belakangku, dan
5. aku bayangkan pula aku seolah-olah berdiri di atas titian
' Siratal mustaqim ' dan menganggap bahawa solatku kali ini
adalah solat terakhir bagiku, kemudian aku berniat dan
bertakbir dengan baik."

"Setiap bacaan dan doa didalam solat, aku faham maknanya
kemudian aku rukuk dan sujud dengan tawadhuk, aku bertasyahud
dengan penuh
pengharapan dan aku memberi salam dengan ikhlas. Beginilah aku
bersolat selama 30 tahun."

Apabila Isam mendengar, menangislah dia kerana membayangkan
ibadahnya yang kurang baik bila dibandingkan dengan Hatim.

Barack Obama Mara Ke White House
10:05:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin
'Hello Obama. Goodbye McCain'. And welcome to the new era, new dimension. Itu yang dapat saya ungkapkan sejurus sahaja mengetahui keputusan pilihanraya Presiden Amerika Syarikat. Satu perkembangan baru bagi politik dunia seluruhnya.

Namun, saya bukan pendokong Obama apatah lagi McCain. Saya hanya rakyat kerdil Malaysia yang cintakan keamanan dunia. Saya mahu melihat keharmonian yang telah diragut oleh pimpinan-pimpinan Amerika Syarikat terdahulu terhadap negara-negara islam khususnya, diubati dengan perlantikan Obama sebagai presiden baru menggantikan George W Bush, si rakus.

Kendatipun begitu, sejauh mana Obama boleh bertahan sebagai Presiden Amerika Syarikat yang sememangnya didalangi oleh 'hidden hand' di sebalik tirai politik Amerika Syarikat? 'Hidden hand' yang saya maksudkan adalah 'Majlis Syura' yang mengatur langkah yahudi bagi membentuk Novus Ordo Seclorum atau New World Order. Ini hakikat yang tidak pernah berubah !

Apapun, syabas dan tahniah buat Barack Obama. Semoga beliau membuka satu dimensi baru buat seluruh umat manusia. Apa pandangan anda ?


Mengkritik bukan bererti membangkang,
Memuji bukan bererti mendokong,
Ini hanya pandangan dangkal,
Khilaf fikiran adalah rakan yang paling rapat.



Klik imej untuk akses ke laman itu

New World Order (NWO) 1
10:49:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin
Saya terbaca satu hadis Rasulullah SAW, "Sesiapa yang mempelajari bahawa sesuatu kaum itu,ia terselamat dari rancangan jahat mereka". Setahu saya hadis ini bukan hadis Hassan Sahih, tetapi hadis ini mempunyai makna yang sama dengan hadis yang diriwayatkan oleh At-Tirmizi,Hakim, Abu Daud, dan Ahmad.

Baru saya sedar akan peri pentingnya kita ambil tahu perancangan dan perkembangan ideologi atau falsafah kufur sang kafir. Sebab sebelum ini, saya tidak tahu bahkan malas nak ambil tahu. itulah budaya kita, malas. jangan sampai terhantuk baru nak tergadah ! Dengan mengetahui hakikat ini kita tidak mudah terperangkap dalam jaring - jaring yang mereka cipta.

Saya tertarik untuk membongkar tentang gerakan Freemason yang merupakan satu aliran fikiran. Gerakan Freemason adalah satu subjek yang telah banyak dibincangkan selama beberapa abad. Ada orang mendakwa Freemason sebagai jenayah dan kejahatan yang hebat. Daripada cuba memahami 'persaudaraannya', dan mengkritiknya sebagai objektif, kritikan telah menjadi musuh kepada organisasi ini. bagi pihak mereka pula, anggota-anggota Freemason ini telah mengekalkan tradisi berdiam diri berhadapan dengan dakwaan-dakwaan ini, mereka lebih cenderung menonjolkan diri mereka sebagai sebuah kelab sosial biasa sedangkan mereka tidak.

Kesan paling penting dalam kalangan penganut Freemason ialah falsafah mereka yang lebih sesuai digambarkan berdasarkan kepada beberapa istilah seperti 'metarialisme' dan 'humanisme sekular'. Bagaimanapun, ia adalah satu falsafah songsang yang berasaskan kepada andaian-andaian silap dan teori yang salah. Ini adalah titik permulaan asas di mana Freemason ini perlu dikritik. Memang tidak dapat dinafikan lagi bahawa angota Freemason bebas membuat pilihan dan menganut apa saja pandangan dunia yang mereka kehendaki dan hidup berdasarkannya. Sama juga macam kita. Ini adalah hak asasi manusia, the choice in your hand. Penulisan ini hanya sebagai satu kritikan kepada mereka supaya kembali kepada fitrah dan juga membuka mata kita semua, Open Your Mind. Dan bukankah kritikan itu juga merupakan hak asasi manusia, hak untuk bersuara?

Sedikit lagi info tentang Freemason yang mereka ni bertanggungjawab dalam membuat satu barrier orang-orang Eropah daripada agama,dan pada kedudukannya,ia mengasaskan satu tatacara baru berdasarkan kepada falsafah materialisme dan humanisme sekular. Orang-orang Freemason ini juga begitu berpengaruh dalam memaksa dogma-dogma ini ke dalam kebudayaan bukan Barat. Saya ada baca satu buku yang dicatit oleh Abdul Hadi Awang, Presiden PAS, yang bertajuk ISLAM dan DEMOKRASI ;

KITAB INJIL (bukan yang asal) menyebut,
"Give to Caesar what is Caesar's, and to God what is God's."
Apabila diterjemahkan ia memberi makna, "Berikan kepada raja apa yang menjadi milik raja dan berikan pada Tuhan apa yang menjadi milik Tuhan."

Ternyata sekali Kitab Injil yang dipinda ini telah gagal memacu cara hidup manusia dan menangani urusan duniawi. Kesannya, berlaku pelbagai pergolakan luaran dan dalaman oleh puak Barat. Keadaan ini mempengaruhi perkembangan pemikiran yang melahirkan berbagai-bagai teori ciptaan manusia yang tidak bertunjangkan agama yang hak di barat, seperti Freemason ini.


Gambar :

Masonic Lodge

Wang Kertas 1 Dolar Amerika Syarikat



Video :




ILLUMINATI FREEMASON SYMBOLS IN CORPORATE LOGOS EXPOSED









Novus Ordo Mundi (New World Order)



Anda harus terus mengkaji dan menganalisa. Kemudian anda akan lihat banyak subjek dari aliran fikiran sehinggalah tajuk-tajuk utama akhbar,lagu-lagu rock kepada ideologi-ideologi politik dengan fahaman yang lebih mendalam, dan tilikan yang lebih tepat terhadap makna-makna dan matlamat-matlamat di sebalik peristiwa-peristiwa dan faktor-faktor.


sumber :
1) Kitab Maza ya'nni intima'ie lil Islam
2) Harun Yahya
3) atasbawah.com
4) Youtube (dah jadi Main Streem Media)
5) Google Earth (klik sini dan tulis : Hyde Park,London untuk melihat Hyde Park Masonic Symbol)
Lahabau !
3:18:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin
Anak muda sekarang makin biadap !

Semalam, balik dari surau taman, aku berehat sekejap di ruang tamu rumah sewa sambil tonton Buletin Utama TV3. Melihat dan menganalisa perubahan arus politik, ekonomi dan sosial dunia. Namun terkejut beruk bila melihat rakaman video dua orang pelajar perempuan yang membantai guru mereka di sebuah sekolah yang disorok identitinya. VERY RUDE !!

Kalau dulu pun aku pernah mendengar beberapa rakan yang hangat membincangkan isu pelajar melayu perempuan yang bergaduh di Terengganu. Ala-ala taekwando katanya. Aksi tendang-menendang, bantai-membantai, dan maki hamun merupakan pemandangan biasa !

Aku makin keliru, adakah semua ini berpunca daripada kemenangan islam tertangguh??
10 Tahun Sebelum Merdeka (Sejarah Yang Disembunyikan)
4:55:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin
saya telah bertunang dengan KEMATIAN !
2:08:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin

"Saya telah bertunang. saya telah bertunang dengan KEMATIAN. Dan saya tidak tahu bila si dia akan mengahwini saya".


Kehidupan berlangsung tanpa disedari dari detik ke detik. Apakah kita tidak menyedari bahawa hari-hari yang kita telah lewati makin menghampirkan kita pada kematian seperti orang lain ? Makin meningkat umur kita, makin singkat usia kita.


Saya teringat satu ayat alQuran yang bermaksud, “Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kemudian kepada Kami kamu akan dikembalikan”. (QS 29:57). Maknanya, tiap-tiap manusia yang hidup akan menghadapi kematian jua, setiap orang !


Cuba kita renungkan seorang bayi yang baru lahir dan seorang yang sedang menghadapi sakaratul maut, kedua-dua mereka tidak punyai kuasa atas kelahiran dan kematian mereka. Hanya Allah yang berkuasa untuk memberi nafas atau untuk mengambilnya kembali.


Bilamana sampai saat seseorang itu ingin meninggal, maka dia tidak boleh untuk mempercepat atau melambatkan kematiannya walau sesaat atau kadar lebih cepat dari itu. Allah menjelaskan dalam alQuran, “Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu. Kemudian kamu akan dikembalikan kepada Allah, yang mengetahiu yang ghaib dan nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan”. (QS, 62:8)


Kebanyakan manusia ingin mengelakkan dari berfikir tentang kematian. Mereka menyibukkan diri mereka dengan hal-hal keduniaan seperti : apa yang mereka mahu makan hari ini, baju apa yang perlu dipakai untuk majlis makan, apa rancangan televisyen yang menarik waktu malam dan sebagainya. Mereka berasa tidak nyaman bila berbicara tentang kematian. Ramai juga yang beranggapan bahawa kematian akan menyambut mereka setelah mereka tua. Ahh dungu !


Tidak ada seorang pun yang tahu mereka akan mati bila. Siapa sangka malaikat maut sedang meleretkan matanya ke arah anda sekarang ! Anda tidak boleh menjamin bahawa anda akan hidup dalam sejam berikutnya. Bahkan siapa sangka anda akan mati dalam keadaan yang macamana. Mungkin dalam keadaan yang berlumuran darah, pecah kepala, mati dalam kemalangan, husnul khotimah (insyaAllah) dan sebagainya. Bahkan mungkin saja, orang yang meninggal dalam perjalanannya ke sekolah atau terburu-buru untuk menghadiri rapat umum di pejabatnya juga berpikiran serupa. Tidak pernah terfikirkan bahawa esok hari akan memberitakan kematian mereka. Sangat mungkin, selagi anda membaca artikel ini, anda berharap untuk tidak meninggal setelah anda selesai membacanya atau bahkan kemungkinan tersebut terjadi. Mungkin anda merasa bahawa saat ini belum waktunya mati karena masih banyak hal-hal yang harus diselesaikan. Namun demikian, hal ini hanyalah alasan untuk menghindari kematian dan usaha-usaha seperti ini hanyalah hal yang sia-sia untuk menghindarinya:


Katakanlah: “Lari itu sekali-kali tidaklah berguna bagimu, jika kamu melarikan diri dari kematian atau pembunuhan, dan jika (kamu terhindar dari kematian) kamu tidak juga akan mengecap kesenangan kecuali sebentar saja.” (QS. 33:16)


Kita seringkali melihat orang lain mati dan diusung dalam keranda dan dibawa ke pusaran. Tetapi berama ramai antara kita yang memikirkan tentang ketika hari orang melihat kita mati dan mengusung kita ke pusaran ? Seseorang tidak dapat mengira bahawa kematian itu sedang menunggunya.


Manusia yang diciptakan seorang diri haruslah waspada bahwa ia juga akan mati seorang diri. Namun selama hidupnya, ia hampir selalu hidup untuk memenuhi segala keinginannya. Tujuan utamanya dalam hidup adalah untuk memenuhi hawa nafsunya. Namun, tidak seorang pun dapat membawa harta bendanya ke dalam kuburan. Jenazah dikuburkan hanya dengan dibungkus kain kafan yang dibuat dari bahan yang murah. Tubuh datang ke dunia ini seorang diri dan pergi darinya pun dengan cara yang sama. Modal yang dapat di bawa seseorang ketika mati hanyalah amal-amalnya saja.


Bertaubatlah wahai insan selagimana pintu taubat masih terbuka luas untukmu. Kesali dosa-dosamu yang telah kamu lakukan. Jangan nyawa sampai ke kerongkong baru mahu bertaubat. Kerana pada masa itu, pintu taubat telah tertutup buatmu.


Maafkan dosa-dosa yang telah aku lakukan pada kamu semua. Kiranya hayatku tercerai dari badan, aku mohon halalkan segala makan minumku.
http://disertasi.blogspot.com/

1) Firman Allah swt dalam surah al-Saff ayat 2 " Wahai orang-orang yang beriman, mengapa engkau berkata apa yang tidak engkau lakukan. Besar kemurkaan Allah ke atas mereka yang berkata apa yang tidak mereka lakukan". Mengikut Syeikh Abdullah Basmeih di dalam Tafsir Pimpinan al-Rahman-ayat ini sempena sekumpulan pemuda Islam di zaman Nabi saw sebelum datangnya perintah jihad-mereka sanggup mati demi Islam. Tetapi apabila perintah jihad diturunkan, mereka tidak menunaikan apa yang mereka nyatakan sebelum ini.


2) Menjadi dilema kepada penjawat jawatan di atas, apabila kadangkala kita tidak beramal dengan apa yang kita sampaikan. Bahkan yang lebih menyedihkan apabila kebaikan yang kita seru kepada mad'u dan audien, tidak kita laksanakan, sebaliknya kejahatan yang ditegah supaya tidak menghampirinya, kita pula yang melakukan. Dan ini diingatkan oleh Allah swt dalam surah al-Baqarah ayat 44 " Adakah kamu menyuruh manusia melakukan kebaikan, dan pada waktu yang sama kamu lupakan diri kamu sendiri, sedangkan kamu membaca al-Kitab, apakah kamu tidak memikirkannya?"


3) Yang biasa berlaku, kadangkala, mad'u dan audien yang mendengar pesanan kita berubah menjadi lebih baik, sedangkan kita sebagai penjawat jawatan di atas, tidak pun berubah. Hanya kerana kita pandai berceramah, bijak menyusun ayat dan perkataan, kita dihormati dan disanjung. Pada waktu yang sama, kita sendiri tidak berusaha memperbaiki diri sendiri. Pepatah Arab ada mengatakan " Perbaiki diri kamu, waktu yang sama serulah yang yang lain". Ini bermaksud proses pengislahan diri berjalan seiring dengan dakwah di jalan Allah.


4) Pesanan Sa'id Hawa di dalam kitabnya Jundullah Thaqafatan wa Akhlaqan-mengingatkan 3 ciri penting kepada seorang daie di jalan Allah. Yang pertama ikhlas, yang kedua sabar dengan gelagat mad'u dan yang ketiga beramal dengan apa yang disampaikan.

Pantas
3:22:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin
Saya harus pantas. Masa tidak menunggu saya walau sedetik. Ahh, kenapa masa begitu laju sampai saya terpaksa berlari-lari untuk mengejar masa ? Masa tidak ada kaki. Masa tidak naik kereta. Bahkan masa tidak menunggang kuda ! Kenapa masa berlalu begitu pantas ? Saya tertanya-tanya.

Masa selalu sahaja meninggalkan saya di belakang. Setiap kali saya kejar, masa makin jauh meninggalkan saya. Semput dan tercungap-cungap main kejar-kejar dengan masa ni. Penat juga kalau berterusan macam ini. Hmm mungkin ada cara lain. Saya terfikir, tidak adakah cara untuk kita berhentikan masa daripada berlalu. Mungkinkah kita buat mesin untuk memberhentikan masa? jadi senanglah kita nak kejar masa, ye tak?

Kalau masa boleh diberhentikan, saya akan kumpulkan semua profesor-profesor seluruh dunia untuk membentangkan kertas kerja mesin memberhentikan masa. Tapi tak mungkin. Siapa kita nak berhentikan masa ni sedangkan masa milik Allah. Ahh tak mungkin ! Jangan merepek.

Kalau macamtu saya la yang kena berusaha sungguh-sungguh kejar masa. Selepas ni saya akan bergerak lebih pantas. Setiap gerak-geri saya mesti pantas belaka, macam Bruce Lee, lagenda kungfu. Dia ni terkenal dengan kepantasan. Apa-apa saja mesti pantas.

Apa yang perlu saya pantas :

1) membaca notes
2) menulis peta minda dan mengira
3) makan dan minum ( kalau nak makan nasi sepinggan, 5 minit pon boleh, 1 jam pon boleh)
4) berjalan dari kampus ke rumah sewa
5) berfikir dan mengeluarkan keputusan
6) tidur (tidur pon boleh pantas ker? saya akan cuba)

Ingat sahabat-sahabat, masa tidak menunggu kita. Beberapa pepatah arab saya ingat, "masa itu umpama pedang, kalau kita tidak pancung masa, ia akan pancung kita ", dan ' masa ni kalau kita tidak menggunakan untuk kebaikan, pasti kita akan gunakan untuk keburukan."

p/s ~ penulisan ini sekadar mengingatkan saya supaya saya lebih menghargai masa.

"itu adalah permulaan bagi hari yang baru. Allah telah memberi hari ini untuk digunakan sekehendak hatiku. Aku boleh menghabiskan masa itu atau menggunakannya untuk sesuatu yang berhasil. Apa yang aku lakukan adalah penting kerana aku menghabiskan satu hari dalam hidupku untuknya. Bila hari esok menjelang, hari ini akan hilang selama2nya, meniggalkan ditempatnya sesuatu yang telah ku ganti dengannya. Aku mahu ia menjadi keuntungan bkn kerugian; bkn jahat; kejayaan,bkn kegagalan, supaya aku tak insaf akn harga yang telah ku bayar untuk hari itu"
Khayalanku ~
6:23:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin
Tengah-tengah khusyuk study, tiba-tiba fikiran aku menangkap satu peristiwa manis. Masih segar bugar lagi peristiwa tu. Peristiwa ni berlaku semasa aku di bangku sekolah menengah Agama Melor..." Baik, awok semua kalu nok dapat pasangan hidup yang beriman kena selalu doa pada Allah deh. Minta dijodohkan dengan seseorang yang beriman. jangan nanti nok kahwin baru nok berdoa. Tok keno gitu. Kito kena doa awal-awal lagi. Sejak loni laa keno berdoa.", bebel ustaz Ahmad yang mengajar kami subjek Pendidikan AlQuran dan Sunnah. Baik sungguh ustaz ni. Selalu jer suka senyum. Riak senyumnya masih dapat aku ukirkan dalam ruang sempit benakku ini.

"Ustaz, awal lagi laa kalau kito nok pikir tentang perkahwinan ni. Sekarang kami baru 17 Tahun. Kami nok pikir tentang study dan masuk universiti nanti", sampuk sahabat sekelas aku yang nampak curious tentang bab2 kahwin ni. Aku hanya mendiamkan diri sambil cuba menulis ciri-ciri bakal teman hidupku. Antaranya, beriman, taat suami, sopan santun, cantik, menutup aurat, hafal alQuran dsb. "wah besar sungguh keinginanku terhadap si dia. Tapi aku siapa? Di mana level aku?", pelbagai persoalan terpancul keluar dari kotak fikiranku yang masih tidak matang itu.

Aku memegeng firman Allah (24:26)" Perempuan-perempuan yang keji untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji untuk perempuan yang keji, sedangkan perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik, dan laki-laki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. Mereka itu bersih dari apa yang dituduhkan orang. Mereka memperoleh ampunan dan rezeki yang mulia (syurga)". Ayat ni menjadi pemacu untuk aku terus mengubah diri. Berubah semahu-mahunya, transform hampir totally 100% menjadi lelaki sejati, cheewah.



mujahidah ~ ( gambar contoh)



Aku sering kali meluahkan perasaan kepada seorang sahabat handai bahawa aku ni mahu sangat bernikahkan seorang mujahidah. Seorang yang taat pada Allah dan Rasul. Seorang yang meletakkan perjuangan dan akhirat di hadapan sebagai jalan hidupnya. Seorang yang hafizah, dan mampu membimbing anak-anak menjadi anak muda yang cintakan alQuran. Seorang yang warak dan sopan santun, menghormati suami dan ibu bapa. Aku meluahkan perasaan aku padanya lagi bahawa aku nak sangat berubah kerana muslimat idaman tu. "Amin, jangan gitu. Niat nta kena betol min. Nta berubah kerana apo? Kerana muslimat yang bakal nta kawin kor kerana Tuhan yang menjadikan muslimat tu?", sahabat aku menyampuk. "Innama 'amalu binniat. Wainnalikumriin manawa. Famankanat hijratuhu ilallah...", sahabat aku memperkuatkan hujahnya. Aku terus tertunduk malu, tersipu-sipu. "Ohh maafkan ana, ana sungguh jahil", jawab aku sedih dan insaf.

Sekarang aku bertekad aku tidak lagi mahu menjadi diri aku yang dahulu, jahil. Aku adalah aku yang sekarang. Perjuangan adalah isteri pertama bagiku. Menegakkan addenulhaq adalah daily list-to-do pertama yang perlu aku laksanakan bilamana mata ini celik dari tidur. Huuh... bukan senang nak menyambung 'lidah nabi ni'. penuh mehnah dan tribulasi. Aku perlukan seorang pendamping yang sentiasa menyuntik aku semangat untuk terus menerjah segenap kepayahan yang tersaji di depan mata.

"ooi Nik, apa yang hang dok termenung tu. Study skit termenung memanjang", zul memekak. "aduss..kaco laa hang ni. baru nak berjiwang". Aku dah mula bengang dengan zul. Suka sangat gangu lamunan orang. " Haih, hari ni dah 25 sept cek ooii. Esok lusa nuh dah nak raya. 6 oct, final exam dah start. Baguih laa tu..termenung termenung. Esok kang nak jawab aper dalam exam?", housmate aku terus membebel, macam perempuan.

Persoalannya sekarang, apa yang aku merepek ni. ngee ~
TEORI BEBAL DARWIN
10:54:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin


Saya membaca satu buku mengenai keruntuhan teori evolusi di dalam buku "MALAPETAKA DARWINISMA TERHADAP KEMANUSIAAN".Boleh tahan tebal buku ni. Namun ketebalan tidak menjadi faktor penghalang untuk saya baca. Isi-isi buku ni hebat. Mengupas dalam kebatilan dan kepalsuan pemikiran kabur sang pendusta. Teori pincang ni telah menjadi asas kepada semua falsafah anti-kepercayaan spiritual di muka bumi ini. "Perjuangan Untuk Terus Hidup" merupakan selogan keramat Darwin untuk menjajah dunia seluruhnya. Teori ini mengaplikasikan Undang - Undang rimba ke tabiat manusia, siapa kuat menjadi raja dan siap lemah akan tetap menjadi hamba.


Gambar-gambar ini merupakan menggambarkan penderitaan,
ketakutan, keganasan dan kesengsaraan yang telah dilakukan oleh Hitler
dan mereka yang berkongsi pandangan dengan beliau terhadap manusia.
Darwinisme menjadi punca pokok mimpi ngeri ini, masih terus menyiksa
manusia seluruh dunia.


Kebencian Hitler terhadap agama


Walaupun belum habis membacanya, tapi saya dapat merumuskan satu sebab mengapa manusia merasakan satu keinginan yang mendalam kepada kehidupan duniawi dan menolak agama ke tepi adalah anggapan bahawa kehidupan adalah kekal.

Dengan melupakan bahawa kematian pada bila-bila masa akan mengakhiri kehidupan, manusia mudah merasakan bahawa ia mampu mengecapi hidup yang gembira dan sempurna. Sebenarnya, mereka terang- terangan menipu diri sendiri. Kehidupan dunia hanyalah sebuah tempat sementara di mana Allah menguji manusia.

Ini adalah sebabnya mengapa manusia diciptakan serba kekurangan dan jauh daripada mencukupi untuk memuaskan keinginan dan keperluan manusia yang tidak terbatas. Setiap benda yang mempersona di dunia ini akhirnya akan ketinggalan, rosak, reput dan lenyap.

Ini adalah hakikat yang tidak pernah berubah.


MPP UIAM Anjur Forum Masa Depan Politik Malaysia
5:31:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin



Dalam keadaan kekalutan politik Malaysia dengan desas-desus peralihan kepimpinan negara pada 16 September ini, Majlis Perwakilan Pelajar (SRC) Universiti Islam Antarabangsa Malaysia akan mengadakan Forum Perdana membabitkan tokoh-tokoh muda dari 3 parti politik terbesar di Malaysia iaitu YB Mukhriz Tun Dr. Mahathir (ahli Parlimen Jerlun yang bertanding jawatan Ketua Pemuda Pergerakan Pemuda UMNO Malaysia, lihat profail), YB Nik Nazmi (Ahli DUN Seri Setia dan Setiausaha Politik MB Selangor, lihat profail) dan saudara Fadly Ramly, seorang peguam yang bertanding dalam PRU ke 12 di DUN Tioman (lihat profail), merupakan bekas Presiden MPP UIAM 2002-2003. Forum yang telah mendapat kelulusan dari pihak Hal Ehwal Pelajar UIAM ini telah memilih tajuk “Perubahan Landskap Politik Malaysia : Kesan Kepada Mahasiswa”. Ini merupakan siri kedua forum politik yang telah dibenarkan oleh pentadbiran UIAM selepas Forum Pindaan AUKU yang turut mempertemukan ketiga-tiga buah parti tersebut.
Mahasiswa Kedah Tubuh NGO
6:10:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin
KUALA LUMPUR : Keprihatinan, kepekaan dan kesungguhan telah ditunjukkan oleh mahasiswa-mahasiswa Kedah terhadap perpaduan rakyat, semangat integrasi, soal-soal kebajikan dan juga sumbangan serta khidmat bakti mereka kepada masyarakat terutamanya di negeri Kedah, telah terbukti dengan tertubuhnya sebuah badan NGO baru, yang dinamakan Persatuan Mahasiswa Darul Aman (PERSADA).

Persatuan Mahasiswa Darul Aman atau ringkasannya PERSADA, ditubuhkan dibawah ikatan amanah dan dijadikan sebagai satu medium terbaik untuk mahasiswa-mahasiswa Kedah, sama ada yang berada di dalam dan juga di luar negara, menggagaskan dan memperluaskan peranan mereka hingga mencapai tahap yang optimum, demi kebaikan seluruh mahasiswa anak-anak Kedah dan masyarakat khususnya untuk rakyat negeri Kedah itu sendiri.

Dengan tertubuhnya PERSADA yang menaungi semua persatuan-persatuan mahasiswa dan pelajar negeri Kedah di setiap IPTA dan IPTS, persatuan mahasiswa dan pelajar di semua Institut Perguruan dan maktab, kolej-kolej, politeknik-politeknik, sama ada di dalam dan juga di luar negara, ia diharapkan mampu menjadi wadah kesatuan buat semua mahasiswa anak jati negeri tersebut.

PERSADA yang telah didaftarkan secara sah dan rasmi sebagai sebuah badan NGO yang bebas, turut menyertai gabungan badan-badan NGO seluruh negeri Kedah yang lebih dikenali sebagai WEHDAH. Daripada sambutan yang agak memberansangkan dan juga respon positif yang telah ditunjukkan oleh mahasiswa-mahasiswa Kedah atas penubuhan PERSADA ini, menyerlahkan kesungguhan dan kesanggupan mahasiswa-mahasiswa Kedah berganding bahu dan bekerjasama bagi mencapai matlamat penubuhannya.

Antara matlamat penubuhan PERSADA ini ialah untuk menganjurkan sebarang aktiviti kebajikan bagi mahasiswa-mahasiswa Kedah yang berada di dalam mahupun di luar negara. PERSADA juga bermatlamat untuk menjayakan dan melaksanakan kerja-kerja ke arah memaksimumkan pengupayaan mahasiswa dan masyarakat melalui peningkatan ilmu, kemahiran, pengalaman dan daya inisiatif untuk membangunkan mereka dengan nilai-nilai murni yang kondusif.

Selain itu juga, penubuhan PERSADA turut bertujuan untuk mengadakan kerjasama dengan badan-badan dan pertubuhan-pertubuhan di peringkat negeri dan juga nasional dalam usaha mencapai matlamatnya. Penubuhan PERSADA secara tuntasnya bertindak sebagai wadah yang dapat mengemblengkan tenaga, idea, gerak kerja dan usaha, seterusnya memacu mahasiswa Kedah di seluruh Malaysia dan di luar negara, untuk memberi dan mencurahkan khidmat bakti kepada masyarakat.

Menurut Presiden Penaja PERSADA, Mohd Faisal bin Mustaffa, dengan termaktubnya PERSADA ini sebagai badan NGO berdaftar, beliau berharap PERSADA dapat menjadi medan terbaik untuk mahasiswa-mahasiswa Kedah dari pelbagai kaum dan agama, sama ada di dalam dan di luar negara, berkumpul dan duduk di bawah naungan yang satu, iaitu PERSADA, demi penyatuan mahasiswa Kedah itu sendiri.

Beliau juga menegaskan bahawa melalui PERSADA jugalah mahasiswa dapat bergerak dengan lebih aktif untuk membantu masyarakat terutamanya di negeri Kedah, di atas nama sebuah badan NGO yang sah.

Hasrat beliau lagi agar PERSADA yang ditubuhkan atas dasar menyedari kepentingan hubungan keintelektualan mahasiswa dengan masyarakat, dalam mendepani arus sebenar dalam dunia masa kini, mendapat sokongan dan kerjasama daripada pelbagai pihak, bagi merealisasikan apa yang telah direncanakan.

http://faisalmustaffa.com/v2/
Bulan Ramadhan, Mari Menuju Izzah !
7:34:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin




'Allahumma baariklana fi rajaba, wa sya'abana, wa balighna fi Ramadhan'.
Alhamdulillah sempat juga aku menjejakkan kaki dalam bulan Ramadhan yang mulia ini.

يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ كُتِبَ عَلَيۡڪُمُ ٱلصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِڪُمۡ لَعَلَّكُمۡ تَتَّقُونَ : ١٨٣

"Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertakwa". (Al-Baqarah : 183)






شَہۡرُ رَمَضَانَ ٱلَّذِىٓ أُنزِلَ فِيهِ ٱلۡقُرۡءَانُ هُدً۬ى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَـٰتٍ۬ مِّنَ ٱلۡهُدَىٰ وَٱلۡفُرۡقَانِ‌ۚ


"Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah...". (Al-Baqarah : 185)






Jangan ponteng puasa yer ! Orang memang tak nampak, tapi Allah dan para malaikat nampak. Allah telah menghantar malaikat Ratib dan Atid sebagai perisik kepada kita. So jangan cuba-cuba tak puasa.




Tuntutan bulan Ramadhan merupakan tuntutan tarbiyah ruhiyyah dan juga tarbiyah jasadiah. Tuntutan ini tidak lain dan tidak bukan untuk merapatkan (takarrub) diri kita kepada sang Pencipta. Tuntutan ini juga mengajak kita supaya meniggalkan sedikit kenikmatan duniawi yang selama ini membelenggu jiwa kita. Pada bulan Ramadhan, Allah menjanjikan tiada lagi syaitan untuk menggoda kita. Syaitan dibelenggu ! Yang ada hanya nafsu yang meruntun dan juga tabiat yang ada pada diri kita. Jadi gunalah masa ini untuk perbanyakkan amal ibadat kepada Allah SWT dan sekaligus melenturkan nafsu buas kita. Allah telah beri kita peluang untuk merapatkan diri kita padaNya, ambillah peluang ini.







Ramadhan adalah kurniaan yang paling berharga daripada Allah kepada umat Islam. Kemuliaannya memenuhi ruang mayapada dan mengisi setiap relung hati insan yang beriman. Hikmahnya menaburkan benih-benih kesabaran dan ketaqwaan serta melahirkan jiwa yang damai. Jika setiap orang memahami hikmah bulan mulia ini, maka mereka akan berharap seluruh tahun itu menjadi bulan Ramadhan.

Setiap insan merindui kedatangan Ramadhan yang mubarak untuk membakar segala dosa dan nista. Beribadah pada bulan yang mulia ini memiliki pahala yang luas dan mengandungi limpahan rahmat daripada-Nya. Di dalamnya juga tersimpan malam yang paling berharga melebihi kemuliaan amalan seribu bulan serta memperoleh berkah dalam segenap kehidupan.






Ramadhan adalah tamu yang banyak membawa keberkahan, nikmat, curahan pahala dan berbagai kebaikan. Sangat naïf sekali jika seorang Muslim tidak sadar akan kehadiran Sang Tamu Agung ini. Apalagi kalau sampai lalai dan baru sadar ketika sang tamu sudah akan pergi meninggalkan sang tuan rumah. Bukankah nabi saw. mengatakan bahwa jika seorang tamu datang berkunjung, ia membawa seribu berkah?


Sungguh Ramadhan merupakan tamu agung yang datang menemui kita umat Islâm. Tamu yang datang membawa limpahan pahala, penggandaan ganjaran, keutamaan-keutamaan ibadah dan sebagainya. Marilah kita sambut kehadirannya dengan hati yang bersih dan dada yang suci. Mudah-mudahan segala yang dibawanya kepada untuk kita benar-benar milik kita yang berguna dan memang kita butuhkan. Amîn!