Kita Lemah ?
10:05:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin


Sekilas terlihat semalam,

Saya tidak mampu untuk memandang dgn sebelah mata,

Iman terasa sakit,

Lantas, menilai semula,

Inikah realiti semasa? ISLAM ditindas kerana LEMAH,

LEMAH kerana tidak menjaga ASAS IBADAH,

Kita lihat tanda2 kematian hati,

byk org tertawa sedang maut sedang mngintai,

byk org cepat datang khusyuk solat tapi ternyata cepat pula dia pergi,

dingin TANPA penghayatan



MEREKA bekerja untuk hapuskan kita, KITA bermain dengan PERMAINAN
MEREKA,

nahh.. pantas la..

Akademi Al-Fateh
7:18:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin










Mencari Spirit Yang Hilang !
Terbuka kepada seluruh mahasiswa Multimedia University
IU, UPG, SRM, I-Smart, Silat Gayung, Silat Cekak, PBMKM, Outrech, dll.
Dakwah kami bukan dakwah ekslusif, tapi dakwah kami untuk semua.
Tiada sebarang syarat diletakkan.
Kita semua sama, asalnya kita dari tanah dan akan kembali ke tanah.

2 - 4 April 2010
Kem Gunung Ledang

Fikir-fikirkan apa yang baik untuk iman anda, bukan nafsu..
Selamat berfikir,
Selamat datang ke Akademi Al-Fateh,
Mencetak kader dahsyat full manfaat.
Ayuh, melejit !

Untuk pertanyaan dan pendaftaran sila rujuk Akhi Presiden, Hazwan : 0139759240
Ukhti Timbalan Presiden, Kamilah : 0136285277


Insyirah
12:28:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin
Sedihnya baca…kisah Airmata Rasulullah S.A.W.

Airmata Rasulullah - Detik-detik Rasulullah SAW Menghadapi Sakaratul Maut

Ada sebuah kisah tentang cinta yang sebenar-benar cinta yang dicontohkan Allah melalui kehidupan Rasul-Nya. Pagi itu, walaupun langit telah mulai menguning, burung-burung gurun enggan mengepakkan sayap. Pagi itu,Rasulullah dengan suara terbatas memberikan kutbah, “Wahai umatku, kita semua ada dalam kekuasaan Allah dan cinta kasih-Nya. Maka taati dan bertakwalah kepada-Nya. Kuwariskan dua perkara pada kalian, Al Qur’an dan
sunnahku. Barang siapa mencintai sunnahku, bererti mencintai aku dan kelak orang-orang yang mencintaiku, akan masuk syurga bersama-sama aku.” Khutbah singkat itu diakhiri dengan pandangan mata Rasulullah yang tenang dan penuh minat menatap sahabatnya satu persatu.

Abu Bakar menatap mata itu dengan berkaca-kaca, Umar dadanya naik turun menahan nafas dan tangisnya. Usman menghela nafas panjang dan Ali menundukkan kepalanya dalam-dalam. Isyarat itu telah datang, saatnya sudah tiba. “Rasulullah akan meninggalkan kita semua,” keluh hati semua sahabat kala itu. Manusia tercinta itu, hampir selesai menunaikan tugasnya didunia. Tanda-tanda itu semakin kuat, tatkala Ali dan Fadhal dengan cergas menangkap Rasulullah yang berkeadaan lemah dan goyah ketika turun dari
mimbar. Disaat itu, kalau mampu, seluruh sahabat yang hadir di sana pasti akan menahan detik-detik berlalu. Matahari kian tinggi, tapi pintu rumah Rasulullah masih tertutup. Sedang didalamnya, Rasulullah sedang terbaring lemah dengan keningnya yang berkeringat dan membasahi pelepah kurma yang menjadi alas tidurnya.

Tiba-tiba dari luar pintu terdengar seorang yang berseru mengucapkan salam. “Bolehkah saya masuk?” tanyanya. Tapi Fatimah tidak engizinkannya masuk,”Maafkanlah, ayahku sedang demam,” kata Fatimah yang membalikkan badan dan menutup pintu.

Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya pada Fatimah, “Siapakah itu wahai anakku?” “Tak tahulah ayahku, orang sepertinya baru sekali ini aku melihatnya,” tutur Fatimah lembut. Lalu, Rasulullah menatap puterinya itu dengan pandangan yang menggetarkan. Seolah-olah bahagian demi bahagian wajah anaknya itu hendak dikenang.
“Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia. Dialah malakul maut,”kata Rasulullah, Fatimah pun menahan ledakkan tangisnya. Malaikat maut datang menghampiri, tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibril tidak ikut sama menyertainya. Kemudian dipanggilah Jibril yang sebelumnya sudah bersiap di atas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah dan penghulu dunia ini. “Jibril, jelaskan apa hakku nanti di hadapan Allah?” Tanya Rasululllah
dengan suara yang amat lemah. “Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti ruhmu. Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu,” kata Jibril. Tapi itu ternyata tidak membuatkan Rasulullah lega, matanya masih penuh kecemasan. “Engkau tidak senang mendengar khabar ini?” Tanya Jibril lagi. “Khabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?” “Jangan khawatir, wahai Rasul Allah, aku pernah mendengar Allah berfirman
kepadaku: ‘Kuharamkan syurga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya,” kata Jibril.

Detik-detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugas.Perlahan ruh Rasulullah ditarik. Nampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat lehernya menegang. “Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini.” Perlahan Rasulullah mengaduh. Fatimah terpejam, Ali yang di sampingnya menunduk semakin dalam dan Jibril memalingkan muka. “Jijikkah kau melihatku, hingga kau palingkan wajahmu Jibril?” Tanya Rasulullah pada Malaikat pengantar wahyu itu. “Siapakah yang sanggup, melihat kekasih Allah direnggut ajal,” kata Jibril.

Sebentar kemudian terdengar Rasulullah memekik, kerana sakit yang tidak tertahankan lagi. “Ya Allah, dahsyat nian maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku.” Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tidak bergerak lagi. Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu, Ali segera mendekatkan telinganya. “Uushiikum bis shalati, wa maa malakat aimanuku” - “Peliharalah shalat dan peliharalah orang-orang lemah di antaramu.”

Di luar pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling berpelukan. Fatimah menutupkan tangan di wajahnya, dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan. “Ummatii, ummatii, ummatiii” - “Umatku, umatku, umatku” Dan, berakhirlah hidup manusia mulia yang memberi sinaran itu.

Kini, mampukah kita mencintai sepertinya? Allahumma sholli ‘ala Muhammad wa
baarik wa salim ‘alaihi… Betapa cintanya Rasulullah kepada kita.

HIDUP DAN MATIKU HANYA UNTUKMU YA ALLAH

Dilema Seorang Gadis
11:15:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin






Khas buat mereka yang bergelar Muslimat ~



Simposium Mahasiswa
3:18:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin

Suatu ketika dahulu, pelajar dan golongan belia adalah nadi pembangunan masyarakat. Golongan inilah yang banyak menitiskan keringat memperjuangkan idea-idea pembaharuan, sehingga sanggup berkering tekak bagi memastikan objektif dan wawasan perjuangan mereka kesampaian. Apa yang pasti usaha mereka sentiasa dihargai masyarakat, para pemimpin negara dan juga agama.

Hakikatnya, itu cuma senario dari lipatan sejarah kita puluhan tahun dahulu. Kini, angkatan belia muda atau dengan lebih spesifiknya golongan mahasiswa,kita dianggap lesu dan tidak bermaya. Tiada lagi kedengaran suara-suara dari para pejuang muda atau kelihatan kelibat tokoh-tokoh kepimpinan muda yang patut dibanggakan oleh masyarakat. Persoalannya bagaimanakah ini boleh terjadi? Di manakah generasi muda di mata masyarakat? Apakah telah padam obor kepimpinan generasi muda yang suatu ketika dahulu marak menyala? Apakah tiada kesinambungannya kini?

Jadi,dalam melahirkan waris kepimpinan yang hebat, kita perlu bersama menyingsing segala kekuatan yang ada dalam mencorakkan gaya kepimpinan yang akan mentadbir negara ini pada masa akan datang.Pelan tindakan bagi mengizinkan berlakunya transformasi di dalam tampuk kepimpinan mahasiswa seharusnya telah dilaksanakan!

“Sememangnya mahasiswa sejak di kampus lagi harus digilap bakat kepimpinannya agar dapat menjadi seorang pemimpin –pendidik ataupun transforming leader yang mampu merubah masyarakat menjadi lebih baik dan unggul pada masa akan datang biar mereka menjadi pemimpin negara. Menginsafi keadaan ini, pemimpin mahasiswa perlulah menoleh kembali peranan mereka. Pimpinan mahasiswa perlu menoleh kembali sejarah perjuangan, mengamati dan menganalisis cabaran semasa serta membentuk visi dan misi masa depan. Hanya mahasiswa yang mempunyai visi dan misi masa depan saja yang akan sedar betapa mahalnya nilai perpaduan, toleransi, budaya dan tradisi ilmu, memahami adabul ikhtilaf(berbeza pandangan), faham menguruskan perubahan(managing changing) dan musyawarah bagi merealisasikan Islam sebagai rahmatan lil ‘alamin(membawa rahmat ke seluruh alam).
-Mustafa Kamil Ayub, 1989

Atas dasar kesatuan dalam membina kepimpinan yang ampuh jua lah kami berasa terpanggil untuk mengadakan Simposium Mahasiswa pada tahun ini.Simposium ini bertujuan untuk membangkitkan kembali kesedaran di kalangan mahasiswa tentang peri pentingnya mencapai satu aliran pemikiran yang sama dalam seluruh organisasi kepimpinan Islam. Peserta Simposium ini juga akan disajikan dengan santapan minda dan rohani yang diharapkan dapat memberikan gambaran tentang corak kepimpinan yang matang dengan adanya persamaan aliran pemikiran yang berlandaskan syariat Islam dan cara terbaik untuk menangani masalah di dalam sesebuah organisasi kepimpinan.InsyaAllah…



Ayuh sertai kami!
Untuk maklumat lanjut boleh hubungi talian di atas(poster) atau pun hubungi saya terus :)
Muga usaha kita ini diberkati Allah..Amin...

sumber : Ukhti Iszyani
Faruk Aksoy Lancar Filem 'Fetih 1453'
12:25:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin








Saya sudah tidak dapat menahan kesabaran untuk tengok movie yang hebat ini !

Teringin nak wujudkan Akademi Kepimpinan Al-Fateh di bawah Institusi Usrah. Walaupun idea ini agak melangit dan idealistik, tapi saya suka jadikan sesuatu yang idealistik kepada realistik.



Urus Fikiran !
8:45:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin
1. Sebaiknya kita perlu tahu bagaimana untuk mengurus fikiran.

2. Saya mengalami tekanan fikiran yang agak serius beberapa hari yang lepas. Akibat daripada gagal mengurus fikiran dengan baik. Ya, terlalu banyak perkara yang berserabut dalam benak fikiran. Tambahan pula, tiada masa yang sesuai di'gazet'kan untuk berfikir bagi menyelesaikan masalah-masalah tersebut.

3. Penulis dan penyajak James Joyce berkata, "Apa yang kita fikir, itulah hasil yang akan kita keluarkan." Dan musuh kepada fikiran yang baik adalah kesibukan. Saya suka 'list-out'kan semua kerja-kerja yang saya ingin buat dalam senarai list-to-do peribadi saya untuk seharian atau secara mingguan. Pada asasnya, ia suatu tindakan yang bijak. Namun saya silap. Terlalu banyak list-to-do hanya mematahkan semangat dan ia telah menggerunkan saya. Ia makin menambahkan tekanan dalam menyiapkan kesemua list-to-do tersebut. So bagaimana? He3...

4. Wujudkan 'tempat berfikir'. Mungkin saya perlu mencari satu tempat yang paling banyak merangsang otak saya untuk berfikir.

5. Law of attraction ; fikiran adalah energi yang sangat kuat, bergetar dengan frekuansi yang sangat tinggi. Benda-benda yang memilki frekuensi yang sama akan saling tarik menarik. Positif menarik positif manakala negatif menarik negatif.

6. Segala sesuatu yang terjadi oleh kerana fikiran, dan keberadaan kita sekarang adalah komulasi hasil fikiran kita masa lalu. Berfikirlah bahawa anda gagal, maka anda akan bertindak secara gagal. Tetaplah membiarkan pemikiran negatif dalam diri anda, sama artinya anda membina satu hambatan yang besar untuk masa depan anda.

7. Apa yang anda fikirkan tentang diri anda akan menentukan hidup anda. Sebab itu, dalam satu usrah bersama adik-adik, saya pernah melontarkan satu metafora yang perlu mereka fikirkan secara mendalam, iaitu ''Siapa anda menentukan bagaimana anda melihat, apa yang anda lihat itulah yang anda akan dapat".

8. Apa yang anda gambarkan tentang diri anda akan selalu lebih kecil daripada SIAPA anda yang sebenarnya. Kenali diri, jana potensi ! Sebab tu ada orang kata, kadang-kadang dunia tidak perlu untuk dirubah, tetapi cara kita berpikir tentang dunia yang perlu dirubah.


Simposium Mahasiswa 2010
12:15:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin
.


http://www.iumelaka.com/v1/


Hala Tuju Baru HEP
1:14:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin
Saifuddin Abdullah, Timbalan Menteri Pengajian Tinggi Malaysia :

Walaupun masih memerlukan banyak perbincangan, tetapi, saya berpendapat bahawa sekurang-kurangnya terdapat tujuh perkara pokok yang perlu dimurnikan dalam rangka menggubal hala tuju HEP.

Pertama, kita perlu mempunyai pemikiran, falsafah, pengarahan dan pendekatan yang jelas tentang pembangunan mahasiswa.

Kedua, kita perlu mempunyai kerangka governans yang melibatkan semua stakeholders iaitu pihak pengurusan tertinggi KPT, Universiti, fakulti, kolej kediaman dan mahasiswa.

Ketiga, kita perlu mempunyai misi yang benar-benar tepat, iaitu "membangun dan menggilap potensi mahasiswa".

Keempat, ialah menentukan objektif yang juga tepat, iaitu : menyediakan modal insan bersepadu dan berkualiti untuk memacu pembangunan negara pada masa hadapan; menyediakan perkhidmatan dan bimbingan yang optimim secara profesional dan mesra mahasiswa; dan memberi ruang dan peluang kepada mahasiswa berpartisipasi dengan penuh dan aktif dalam struktrur dan proses perancangan dan perlaksanaan program pembangunan mahasiswa di dalam dan luar kampus.

Kelima, dasar-dasar dan program-program pembangunan mahasiswa perlu dirangka berasaskan keperluan sebenar dan dan tidak terperangkap dalam sistem dan prosedur yang boleh mengalihkan fokus.

Keenam, kita perlu mempunyai perancangan, pasukan, pelaksanaan dan dana penyelidikan dan pembangunan (R&D) yang kukuh untuk pembangunan mahasiswa. R&D ini perlu diiktiraf untuk proses kenaikan pangkat mereka yang terlibat.

Dan ketujuh, perlu ada proses latihan yang sistematik.Pegawai-pegawai HEP harus dilengkap dengan ilmu dan kemahirah membangunkan mahasiswa dengan cara dan pendekatan yang mesra-mahasiswa. Ia perlu dilaksanakan secara berkala dan berperingkat.

Belajar sambil mencabar, Pengetahuan tidak terjuntai seperti pisang, Bangsamu tidak termaju tanpa pemimpin, Berpengalaman (mencabar) DAN terpelajar.

Alaf baru yang suram !