LAFAZ CINTA DI LEMBAH PENUH DOSA
8:36:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin
Maghrib yang hening tadi, membawa saya untuk membelek kembali surah Yusuf. Merenung ayat ketiga sudah cukup untuk menginjak-injak jiwa, bercucuran air mata. Merenung sebuah kehidupan yang penuh liku dan simpang.

Saat ini, terjadi beberapa isu di sekeliling saya yang membawa saya untuk kembali membaca kisah belati cinta si Zulaikha kepada Yusuf as. Suatu kisah yang paling baik untuk kita jadikan ikhtibar buat diri dan taulan, sepertimana firman Allah SWT menerusi ayat ketiga dalam surah itu :







"Kami ceritakan kepadamu (wahai Muhammad) seindah-indah kisah dengan jalan Kami wahyukan kepadamu Al-Quran ini, padahal sebenarnya engkau sebelum datangnya wahyu itu, adalah dari orang-orang yang tidak pernah menyedari akan halnya."


Ayat-Ayat Cinta




Sebuah cerita cinta, lebih kerana hablum minallah, demi keagungan takbir di lembah-lembah penuh fitnah dan dosa. Itulah gambaran yang terpapar dalam sebuah cerita yang mengangkat kisah nabi Allah Yusuf as sebagai tulang belakang kepada plot cerita Ayat-Ayat Cinta.

Teringat beberapa isi penting dalam buku Aku Terima Nikahnya, sentuhan Ustaz Hasrizal Abdul Jamil lewat pembacaan saya beberapa bulan yang lepas. Isi buku yang membawa saya untuk berfikir jauh membelah tahun demi tahun. Sarat dengan nasihat yang boleh disedut.

Allah SWT mengajar manusia supaya mengurus cinta sebaiknya. Ia ibarat petrol yang membakar. Kuasanya digunakan untuk menjana kuasa kerja. Ia mudah terbakar. Pantang disentuh, terus menyala. Oleh yang demikian, manusia awal-awal lagi dinasihati supaya berhati-hati dengan cinta.

Namun, manusia sering lupa. Mungkin kerana kurangnya kasih sayang dalam kehidupan menyebabkan manusia tidak menyempat-nyempat untuk bercinta, mengisi kekosongan jiwa mungkin. Dalam usia seputik jagung, fikiran yang belum matang dan dorongan nafsu yang membara, akhirnya ramai remaja yang dibius cinta.

Aku Dibius Cinta

Aku dibius cinta. Lagu nyanyian Melly Goeslow, memberi satu gambaran holistik akan gejala menyimpang muda-mudi.

Aku dibius cinta bukan lagi soal baru. Ia pernah berlaku sejak dahulu lagi. Dibius cinta juga merupakan bencana yang menimpa wanita bergelar Zulaikha.

Manusia yang dibius cinta sudah hilang pertimbangan waras fikirannya.

Keinginan yang membuta tuli hasil 'tarbiyah' keserakahan nafsu yang menjijikkan menyebabkan terangkat segala rasa malu yang membawa seseorang kepada kerendahan nilai diri. Aku dibius cinta juga mampu menyesatkan seseorang dalam cahaya yang terang benderang. Dek kerana mengejar cinta, tidak mustahil, wanita yang bertudung labuh mampu tercabut rasa malunya, lelaki berjanggut sejemput juga mampu hilang pertimbangan waras akalnya. Bahana cinta yang tidak terpimpin.

Cinta sebegini bukan sekadar buta, malah membutakan. Cinta ini bukan sahaja membius kewarasan minda. Malah, cinta ini juga mengheret manusia ke dalam kesesatan yang nyata. Kesesatan itu menjadikan Zulaikha GILA.

Bius itu satu kelumpuhan. Resapnya merebak keseluruh badan. Manusia yang dibius cinta tak lut dengan cakap-cakap biasa manusia sekeliling. Malah, debat kita dan dia hanya menambah jauhnya kita dengan dia.

Bagi mereka yang bersungguh-sungguh memegang iman, ketahuilah bahawa mujahadahmu untuk mencegah diri daripada biusan cinta, hanya boleh sampai ke nilai sebuah PENJARA. Itulah pilihan Yusuf as. Tidak tunduk kepada cinta songsang. Tidak tunduk pada paksa. Tidak tunduk pada suasana.

Kata Yusuf as,







" Yusuf (merayu kehadrat Allah Taala dengan) berkata: "Wahai Tuhanku! Aku lebih suka kepada penjara dari apa yang perempuan-perempuan itu ajak aku kepadanya. Dan jika Engkau tidak menjauhkan daripadaku tipu daya mereka, mungkin aku akan cenderung kepada mereka, dan terjadilah aku dalam golongan orang-orang yang jahil".

Cinta itu besar nilainya. Cinta itu suci. Maka, janganlah kotorinya dengan nafsu yang membalut jiwa.

Penjarakanlah dirimu dengan semangat Yusuf. Kembalilah kepada nasihat Allah SWT dengan memegang tali-tali Allah. Jangan sekadar berdolak dalik secebis dua, sudah dikatakan telah berusaha untuk bermujahadah. Yusuf sanggup meringkuk dalam penjara bertahun lamanya demi menjaga diri dari terbius biusan cinta.

Berhati-hatilah dengan cinta. Kalian tidak tahu apa yang menanti di hadapan sana.

Lafaz Cinta di Lembah Penuh Dosa

Tidak semua orang akan mampu kekal sebagai muslim dan muslimah yang teguh iman cintanya kepada Allah SWT. Di kala dia terus hidup berdampingan dengan lembah hina yang penuh dengan kemaksiatan, kejahatan dan kekufuran. Tapi, di tengah lumpur dosa yang pekat itulah, berpijar gelombang pahala dan kasih Allah bagi mereka yang istiqomah mengumandangkan nama Allah, bersujud kepadaNya, dan membangkitkan hidupnya untuk mengorbankan nyala iman di relung hati. Inilah aura hati yang penuh cinta, yang selalu menyala dari lembah hina yang penuh dosa.

Jadilah umpama air jernih yang mengalir, suci lagi menyucikan. Bukannya air yang bertakung, mengundang keladak, tercemar dan mengeluarkan bau yang memeningkan.

p/s ~ Entry ini saya tulis untuk melepaskan segala tekanan yang membatu dalam minda. Walaupun dalam kehangatan final exam, namun saya gagahkan diri demi sebuah ketenangan jiwa dan keharmonian emosi. Ia tiada kaitan antara yang hidup atau yang sudah pergi. Hanya potret jiwa yang mampu dikongsi bersandarkan pembacaan saya dalam beberapa buah buku. Antaranya, Aku Terima Nikahnya, Lafaz-lafaz cinta, Kitab cinta Yusuf dan Zulaikha. Isinya masih tergantung, akan disambung jika masih ada mood untuk entry sebegini. Huh! Apapun, cinta itu tiada salahnya, namun jiwa-jiwa lemah longlai yang tidak mampu berhadapan dengan realiti cinta akhirnya membawa kepada cinta songsang yang menyesatkan. Tenggelam dalam gelap zulumat. Nauzubillah.

.