mahasiswa robot
2:11:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin

Pada tahun 1971, gerakan mahasiswa dan rakyat negara ini menjadi terpana seketika apabila kerajaan telah memperkenalkan AUKU. Akta ini menjadi penyumbang terbesar kepada kelesuan gerakan pelajar dan masyarakat kampus di negara ini, sehingga ditentang oleh parti oposisi, para cendekia bahkan parti komponen kerajaan seperti parti gerakan.

Dalam konteks negara Malaysia hari ini, kita merasa sangat sedih dengan kekangan terhadap gerakan mahasiswa kerana kesannya terhadap intelektual amatlah buruk, universiti menjadi sekadar sekolah tinggi yang hanya bertujuan membekalkan pasaran tenaga kerja. Kampus hari ini amatlah sepi dengan budaya kritikan yang sihat, bukan sahaja mahasiswa ayng membisu malahpara cendekiawannya hanya terpasung dalam kesejukan bilik kuliah berhawa dingin. Secara statiknya pula kita makin jauh ketinggalan daripada penarafan universiti yang cemerlang dalam dunia. Universiti telah dipolitikkan sedarjah politik cawangan, akhlak buruk anak kampus mula menghiasi dada akhbar, menggantikan kehebatan pidato yang bersemangat membela rakyat di Sudut Pidato Universiti Malaya dalam dekad 60an dan 70an.

Suasana kampus hari ini sampai ke tahap "menopause", kenyataan pimpinan kampus utama yang tidak bergigi malah kemandoman aktivisme pelajar juga menjadi faktor penyumbang kepada kelesuan intelektual. Ranking universiti awam kita yang semakin tercorot di pentas antarabangsa.

Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) adalah antara faktor penyumbang kepada kelesuan gerakan pelajar di negara ini. Budaya takut yang berjaya dilahirkan daripada akta ini telah menumpulkan budaya kritis dan analitis pelajar. AUKU telah memberi saham kepada ketakberdayaan gerakan pelajar negara ini.


renunGan bersama~
8:39:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin
Suatu kisah...
Kisah ini berlaku sewaktu aku di Madinah. Suatu hari aku berjalan melalui pasar. Sebaik saja muazzin melaungkan azan, aku terlihat seorang wanita. Wanita itu ganjil cantiknya. Dia berpaling kepadaku seolah-olah tahu bahawa aku merenungnya. Malah dia memberikanku anggukan kecil penuh bermakna sebelum wanita itu berpusing di satu sudut menuju ke lorong penjual sutera.

Bagaikan terkena panahan halilintar, aku serta-merta tertarik, hatiku terpukau dengan wanita itu. Dalam kepayahan aku berdebat dengan hatiku, memberikan satu demi satu alasan untuk meneruskan langkahku ke masjid memandangkan masanya telah tiba untuk solat, namun perdebatan ternyata gagal. Aku memutuskan untuk mengikut wanita tersebut.
Aku bergegas mengejar wanita itu, nafasku pantas dan mengah manakala wanita itu tanpa disangka mempercepatkan langkahnya. Dia telah berada jauh beberapa kedai di hadapan. Dia memaling wajahnya seketika padaku, terasa kudapat melihat cahaya senyuman nakal wanita itu dibalik purdah hitamnya. "Adakah ini khayalanku sahaja?" bisik hatiku. Akalku seolah-olah tidak berfungsi pada waktu itu.

"Siapakah wanita itu?"
Aku memantaskan langkahku dan memasuki lorong dimana wanita itu dilihatku masuk. Dan seterusnya wanita itu mengimbau aku, sentiasa dihadapan, masih tidak dapat dikejar, semakin jauh dan jauh dari mana kami mula-mula bersua. Perasaanku tambah membuak.
"Adakah wanita itu orang gila?"

Semakin jauh nampaknya wanita itu berjalan hingga ke penghujung bandar. Mentari turun dan tenggelam, dan wanita tersebut masih berada jauh di hadapanku. Sekarang, kami berada di tempat yang tidak disangka, sebuah perkuburan lama.

Kalaulah aku siuman seperti biasa, pasti aku akan merasa gementar, tapi aku terfikir, tempat yang lebih ganjil dari ini biasa dijadikan tempat pasangan kekasih memadu asmara. Dalam 60 langkah di antara kami aku melihat wanita itu memandang ke arahku, menunjuk arah, kemudian turun ke tangga dan melalui pintu bangunan sebuah kubur tua.

Kalaulah aku tidak diamuk senyuman wanita itu tadi, pasti aku berhenti sebentar dan memegun masa, tapi sekarang tiada guna berpaling arah, aku menuruni tangga tersebut dan mengekori wanita itu ke dalam bangunan kubur itu. Di dalam bilik bangunan kubur itu, kudapati wanita itu duduk di atas ranjang yang mewah, berpakaian serba hitam masih berpurdah, bersandar pada bantal yang diletak pada dinding, diterangi cahaya lilin pada dinding bilik itu. Di sebelah ranjang itu, aku terpandang sebuah lubang perigi. "Kuncikan pintu itu," kata wanita itu, dengan suara yang halus gemersik seumpama berbisik, "dan bawakan kuncinya. " Aku akur.

"Buangkan kunci tersebut ke dalam perigi itu," kata wanita itu. Aku tergamam sebentar, kalaulah ada saksi di situ, pasti saksi itu dapat melihat gamamku. "Buang-lah," ujar wanita itu sambil ketawa, "tadi kau tidak berfikir panjang untuk meninggalkan solatmu untuk mengekoriku kemari?" Tempelak wanita itu lagi. Aku diam.

"Waktu maghrib sudah hampir selesai," kata wanita itu bernada sedikit menyindir . "Apa kau risaukan? Pergilah buangkan kunci itu, kau mahu aku memuaskan nafsumu, bukan?" Aku terus membuang kunci pintu tersebut ke dalam perigi, dan memerhatikan kunci itu jatuh. Perutku terasa bersimpul tatkala tiada bunyi kedengaran ketika kunci itu jatuh ke dalam lantai perigi. Aku berasa kagum, kemudian takut.

"Tiba masanya untuk melihat aku," kata wanita tersebut, dan dia mengangkat purdahnya untuk mendedahkan wajah sebenarnya. Bukan wajah segar seorang gadis remaja, tapi kehodohan wajah yang mengerikan, jijik, hitam dan keji, tanpa satu zarah cahaya kelihatan pada alur kedut ketuaannya. " Pandang aku sungguh-sungguh, " kata wanita itu lagi.

"Namaku Dunia. Aku kekasihmu. Kau habiskan masamu mengejarku , sekarang kau telah memiliki diriku . Didalam kuburmu. Mari. Mari." Kemudian wanita itu ketawa dan ketawa, sehingga dia hancur menjadi debu, dan lilin itu padam satu demi satu, dan kegelapan menyelubungi suasana.

dipetik dari blog akhi Faisal UM.
Doa Putih Seorang Kamil
12:17:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin


Tuhanku
marilah
turun
ke bumi

Hulurkan
talam cinta

Di tanganku
kusiapkansegelas dosa
paling keras
dan tajam
untuk kau
hirup
Inilah
warna acuan
kalbuku

Sebelum maut tiba
tiba menentukan arah
ke darjah mana
arwahku

Tuhan
siapkan aku
sebuah pintu
atau jalan
menuju hulu

Di sini
ingin kupuja
namaMu
sekeras-keras
dosaku

amiin.

Dinukil oleh : Nik Muhammad kamil b Nik Muhammad

R.Kelly - I Believe I Can Fly
5:22:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin



I used to think that I could not go on
And life was nothing but an awful song
But now I know the meaning of true love
I'm leaning on the everlasting arms

If I can see it, then I can do it
If I just believe it, there's nothing to it

I believe I can fly
I believe I can touch the sky
I think about it every night and day
Spread my wings and fly away
I believe I can soar
I see me running through that open door
I believe I can fly
I believe I can fly
I believe I can fly

See I was on the verge of breaking down
Sometimes silence can seem so loud
There are miracles in life I must achieve
But first I know it starts inside of me, oh

If I can see it, then I can be it
If I just believe it, there's nothing to it

Hey, cuz I believe in me, oh

If I can see it, then I can do it
If I just believe it, there's nothign to it

Hey, if I just spread my wings
I can fly
I can fly
I can fly, hey
If I just spread my wings
I can fly
Fly-eye-eye

Wahai pemuda..bacalah kisahku
8:10:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin

10:16 p.m
4 jun 2008
Peringat,
Kota Bharu Kelantan.

Pada suatu malam yang hening..

Walaupun sinaran mega matahari kian menghilang, aku masih lagi di koridor bilikku. Termenung memikirkan perjalanan hidupku sebagai seorang yang bergelar pemuda. Semakin hari, semakin sukar untuk aku menyusuri denai-denai yang penuh onak dan duri. Dipenuhi segala macam mehnah dan tribulasi. Aku bingung. Bingung memikirkan manhaj atau cara terbaik untuk aku guna pakai dalam usaha untuk menyambung lidah Rasulullah SAW selari dengan dunia kontemporari kini. Dengan kekangan waktu dan kudrat yang ku miliki, dan jua amanah-amanah yang dipertanggungjawabkan ke atas pundakku, aku berasa sungguh lesu dan kaku. Stress kadang-kadang. Aku termenung…

Tiba-tiba muncul satu skrin putih yang besar secara mengejut dihadapanku. Tergamam aku dibuatnya. Mataku terpaku tepat pada skrin itu. Pada skrin itu, muncul seorang lelaki yang tampak segak sekali dengan Tuxedo yang dipakainya. Wah ala-ala Jackie Chan plak mamat nie. Aku bermonolog seorangan. Kemudian lelaki itu melemparkan satu senyuman yang cukup mesra kepadaku. Assalamualaikum wahai pemuda, sapa lelaki itu. Tanpa melengahkan masa, lelaki itu mula berbicara..

Wahai pemuda,

Saya panjatkan kesyukuran kepada Allah, tiada tuhan melainkan Dia. Saya juga mengucapkan selawat dan salam buat junjungan kita Muhammad, imam orang-orang soleh, pemimpin para mujahid dan juga buat keluarga baginda, para sahabat serta para tabiin.

Wahai pemuda,

Suatu gagasan akan berjaya jika wujud keyakinan yang kuat dengan gagasan yang didokong, wujudnya keikhlasan dalam mendokongnya, semangat yang sentiasa membara bersamanya serta sedia berkorban dan berusaha untuk merialisasikannya. Keempat-empat asas ini iaitu keimanan, keikhlasan, semangat dan usaha adalah sifat-sifat istimewa para pemuda. Sebabnya, asas keimanan ialah hati yang bersih, asas keikhlasan ialah jiwa yang suci, asas semangat ialah keinginan yang kuat, asas usaha ialah keazaman yang membara. Semua sifat ini hanya ada pada pemuda. Atas dasar ini dalam mana-mana bangsa pemuda menjadi tonggak kepada kebangkitan mereka. Setiap kebangkitan ada rahsia kekuatan yang tersendiri,.setiap gagasan ada pendokong panjinya.

Sesungguhnya mereka itu orang-orang muda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambahi mereka hidayah petunjuk. (Al-kahfi: 13)

Dengan ini bermakna kewajipan kamu banyak, tangungjawab kamu berat dan terlalu banyak hak bangsa kamu yang perlu kamu tunaikan. Ini bermakna amanah yang kamu pikul adalah berat. Kamu perlu berfikir semasak-masaknya, kamu perlu berusaha lebih, kamu perlu menentukan pendirian kamu, kamu perlu mara sebagai penyelamat. Kamu perlu tunaikan segala hak ummah dengan segala keistimewaan yang kamu miliki sebagai pemuda.

Ada pemuda yang lahir dalam sebuah bangsa yang hidup aman sejahtera. Bangsa ini memiliki kuasa yang mantap dan kemajuannya melimpah ruah. Pemuda yang lahir dalam suasana ini lebih mementingkan diri sendiri daripada memeningkan nasib bangsanya. Dia akan sentiasa berhibur dan berseronok dengan jiwa yang tenang dan selesa.

Ada pemuda yang lahir dalam sebuah bangsa yang sedang berjuang kerana bangsanya sedang dijajah. Musuh menentukan segala nasib bangsanya. Bangsanya sedang berjuang bermati-matian untuk mengembalikan hak mereka yang telah dinafikan, khazanah mereka yang telah dirampas, kebebasan mereka yang telah lenyap termasuklah kegemilangan dan kedudukan mereka. Ketika itu keutamaan pemuda ialah mementingkan nasib bangsanya lebih daripada mementingkan nasib dirinya sendiri. Jika kewajipan ini berjaya dilaksanakan, dia bakal beroleh kejayaan dunia dengan menerima kemenangan di medan perjuangan dan dia akan beroleh kejayaan akhirat dengan menerima ganjaran daripada Allah. Barangkali kita bernasib baik kerana berada bersama golongan kedua. Kita berpeluang melihat sebuah bangsa yang sedang berjuang dan bekorban untuk memperolehi hak kebebasan. Bersedialah wahai para pejuang kerana kemenangan sangat hampir dengan orang-orang beriman dan kejayaan besar akan diperolehi oleh orang-orang yang berusaha tanpa henti.,

Wahai pemuda,

Barangkali faktor yang paling kritikal bagi sesebuah bangsa yang sedang membangun ialah wujudnya pelbagai aliran dengan pelbagai dakyah, wujudnya pelbagai pendekatan dengan pelbagai strategi dan cara kerja serta wujudnya perebutan untuk menjadi pemimpin dan ketua. Semua faktor ini hanya memecahbelahkan segala tumpuan serta kekuatan dan tidak mungkin membawa kepada matlamat yang diingini. Atas dasar ini, langkah mengkaji dan menilai segala aliran ini merupakan suatu yang perlu dilakukan oleh mereka yang mahukan perubahan.

Allahuakbar Allahuakbar..Allahuakbar Allahuakbar..

Ashadun’allaa ilaa haillallah….”

Aku tersentak dek azan yang dilaungkan oleh muaazin. Oh, dan masuk waktu isyak rupanya, aku berbisik.

Tiba-tiba, lelaki itu menghilangkan dirinya bersama-sama skrin besar yang ada di hadapanku. Aku tercengang.. Kemana lelaki tersebut?, aku tertanya-tanya lagi.

Rupa-rupanya baru kusedar, aku mengelamun…