SPREAD THE LOVE :)
6:46:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin

Sometimes the simplest things mean the most.

You don't have to wait for a special day
to show the people around you that you love them.
I suggest you, today, take a piece of paper,
write a little something, to someone from your familly,
to a friend, or anyone else that you appreciate
and show them that you care about them.

Spread the love!

The world will become PEACE :)

Follow the guide from a Hadith first:

1. Love Allah and His Messenger more than the others.
2. Love someone for the sake of Allah.
3. Do not return to infidelity after Allah save him from disbelief, as he does not really thrown into the fire.

"People do not care how much you know, until they know how much you care"
.
HADIAH UNTUKMU :)
10:31:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin
Bila ada masa terluang, saya akan gunakan sebaiknya untuk menghasilkan sesuatu yang bermanfaat untuk diri dan orang lain. Salah satunya video editting :)

Montaj ringkas ini khas buat mereka.




Barisan Tanzim IU Melaka Sidang 1011



Wonderful Weekend (WOW!) yang dianjurkan oleh Institusi Usrah Melaka dengan kerjasama Big Circle (BC110). Bertempat di Gunung Ledang, Johor. Somoga pertemuan sehari dua itu bakal membuahkan hasil tarbiyah dan ukhuwah yang baik untuk dituai di Sana nanti. Itulah hakikat dunia sebagai tempat untuk menyemai, dan akhirat adalah tempat untuk menuai.
.
ISLAM ITU LUAS :)
1:19:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin



Tertarik dengan beberapa ulasan lewat pembacaan saya dalam satu buku Untukmu Umatku, sentuhan Ustaz Zaharuddin. Ia berkaitan perpecahan yang berlaku dalam kalangan Umat Islam pasca fitnah ini. Tambahan pula, perbincangan kitab Jundullah Thaqofatan wa Akhlaqan karangan Sheikh Sa'id Hawwa dalam usrah mingguan sudah sampai pada tajuk "Kewajipan hari ini adalah penyatuan matlamat."

Bagi mereka yang memperjuangakan Islam melalui sesuatu platform. Mereka akan memperkecilkan usaha pendakwah lain yang tidak melalui wadah yang sama dengan mereka. Misalnya, kita kerap melihat kejumudan minda beberapa indvidu yang memperjuangankan Islam melalui politik, yang pastinya mereka tidak akan diremeh dan dikutuk. Sebaliknya, mereka yang tidak memperjuangankan Islam seperti mereka akan dicemuh, kononnya tercicir di jalan dakwah.. Sesungguhnya mereka telah tertipu dengan pemainan perasaan oleh Syaitan.

Astaghfirullahalazim... tidakkah mereka sedar, ia satu penyakit ujub iaitu merasa diri hebat dengan jalan perjuangan itu? Sesungguhnya, memperjuangankan Islam mempunyai cara yang amat luas dan pelbagai. Tidak perlu semua ikut rentak yang sama, kerana kaedah perlu dipelbagaikan sesuai dengna kumpulan sasaran.

Bahkan, pejuangan Islam melalui politik itu sendiri amat luas skopnya, dan bukan hanya dengan berterus terang sebagai ahli atau pimpinan parti tertentu. Berceramah di musin pilihanraya atau pentas, berdemonstrasi aman, menyerah memorandum, mengulas isu politik kepartian dengan terus terang dan lain-lain atas nama parti. Inilah sahaja yang dikategorikan "berani" dan "memperjuangakan Islam' oleh segelintir mereka.

Kita dapat lihat pada zaman ini, begitu ramai ulama mempunyai peranan walaupun tanpa komitmen dengan parti politik kepartian tertentu. Antaranya, Sheikh Dr. Yusuf al-Qaradhawi, Sheikh Dr. Wahbah al-Zuhayli, Dr. Ramadhan al-Buti dan ramai lagi. Buku tulisan dan kertas kerja pembentangan mereka tersebar seluruh dunia dan dimanfaatkan oleh kawan dan lawan, sama ada berparti atau tidak.

Tidak dinafikan, ramai juga yang mengambil jalan politik kepartian seperti Syeikh Dr Abdullah Azzam, Dr. Muhd Abu Faris, Syeikh Dr. Hammam Sa'id dan lain-lain dalam memperjuangkan Islam.

Apa yang penting, biarlah setiap orang berjuang dengan cara mereka. Anda tidak tahu yang manakah lebih utama, berjasa dan lebih baik disisi Allah. Ada yang pemperjuangankan Islam melaui akademik, NGO, korporat, motivasi, sekolah, tadika, menyediakan perniagaan dan makanan halal dan lain-lain. Setiap satu melengkapi antara satu sama lain. Mana yang terbaik di sisi Allah? Ia bergantung kepada dalaman, usaha bersungguh dan keikhlasan si pendakwah.

Allah SWT berfirman :


Maksudnya :

Katakanlah: "Tiap-tiap orang berbuat menurut keadaannya masing-masing". Maka Tuhanmu lebih mengetahui siapa yang lebih benar jalannya.


Ibn Abbas menyatakan, maksud syakilatihi dalam ayat di atas bermaksud sudut masingp-masing. Manakala sebahagian lain mengatakan, berdasarkan niat masing-masing.

Buat pihak yang suka dan berhasrat mengutuk kerja dan usaha baik oarang lain, sedarilah anda sebenarnya sedang melakukan dosa dan menjauhkan orang daripada Islam dan hidayah Allah. Disebutkan dalam sebuah hadis yang bermaksud :

" Janganlah kamu mencela apa jua perkara kebaikan (yang dilaakukan), walaupun hanya sekadar seseorang bertemu saudaranya dengan wajah yang senyum dan riang." (Riwayat Ahmad dari hadis jabir, no 19717.)

Justeru, apa jua kebaikan yang diusahakan oleh seseorang kita ditegah untuk memperlekehkannya.

Anda pilih yang mana? Tepuk dada tanya Iman :)
.
MUSLIMAH SOLEHAH ITU BERBEZA
8:00:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin


Muslimah solehah itu berbeza,
Kerana….
Sebelum kaki melangkah keluar pintu,
Dia bercermin penuh rasa malu,
Membelek-belek tudung dan baju,
Bukan untuk cantik, bukan bimbang dipandang tidak menarik ,
Tapi demi memastikan syari’at Allah dilaksana dengan baik,
Kepuasan diri bukan utama, kepuasan Allah itu kerisauannya.

Muslimah solehah itu berbeza,
Kerana….
Khidmat bakti dan cintanya untuk suami,
bukan kerana takutkan poligami,
bukan bimbang cinta tak bersemi,
Tapi semata patuh pada suruhan ILAHI,
Demi kasih dan cintanya kepada Nabi.

Muslimah solehah itu berbeza,
Kerana….
Walau jauh dia berada, walau setinggi mana jawatan digalasnya,
Tapi jiwa dan hati tetap pada keluarga,
Suami dan anak-anak gelanggang pahalanya,
Menyemai sakinah dan mawaddah,
yakin hadirnya rahmah dan barakah,
Rumahtangga bahagia, syurganya di dunia.


p/s ~ Perkongsian oleh UmmuHusna :)

DONT STOP ME NOW !
1:03:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin
Ketika anda merasa sangat lelah, ketika tenaga dan fikiran seperti terkulai, ketika mata seperti ingin terpejam, sementara tugas yang harus anda kerjakan masih banyak, katakan pada diri sendiri : jangan minta saya berhenti sekarang !

Katakan itu dan teruslah bekerja. Anda tidak akan mati untuk terus bergerak kerananya. Justeru anda akan menjadi lebih bertenaga dan bersemangat daripada sebelumnya, fikiran anda akan lebih jernih dan kreatif daripada sebelumnya.

Yang membuat anda gagal meraih kejayaan adalah kerana anda takut untuk memulai. Dan ketika langkah pertama dan langkah-langkah berikutnya telah dibuat, jarang pula orang berhenti di tengah jalan padahal kejayaan sebenarnya sudah dekat dengannya.

Padahal yang perlu anda lakukan hanyalah konsisten dan semangat pantang menyerah. Ketika anda sudah keletihan berlari, berjalanlah dan atur kembali nafas anda. Jika berjalan kaki anda sudah tidak mampu lagi, merangkaklah, bergulinglah, apapun itu jangan pernah berhenti ! Tidak ada sesuatu pun yang boleh menghentikan langkah anda, kecuali diri anda sendiri.

Teruskanlah melangkah menuju mimpi anda, dan suatu ketika anda akan tiba di sana.

Kata martin Luther King Jr., "Jika anda kehilangan harapan, entah bagaimana anda juga akan kehilangan energi untuk bertahan dalam kehidupan, kemudian anda akan kehilangan keberanian untuk membuat perubahan. Anda akan kehilangan segala kemampuan untuk mewujudkan mimpi-mimpi anda. Oleh kerana itu, aku masih menjaga mimpiku hingga hari ini,"

Motivasi buat diri tatkala terasa sangat penat mengatur langkah.




.
Motivasi Diri
3:38:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin




















SEMUA manusia memerlukan motivasi. Nabi Muhammad SAW diberikan motivasi melalui peristiwa Israk dan Mikraj. Nabi Ibrahim a.s juga memohon motivasi daripada ALLAH SWT.

Firman ALLAH SWT:



Maksudnya :

Dan (ingatlah) ketika Ibrahim berkata: "Ya Tuhanku, perlihatkanlah kepadaku bagaimana Engkau menghidupkan orang-orang mati." Allah berfirman: "Belum yakinkah kamu ?" Ibrahim menjawab: "Aku telah meyakinkannya, akan tetapi agar hatiku tetap mantap (dengan imanku),

al-Baqarah : 260


Kita semua perlukan motivasi. Motivasi yang unggul adalah motivasi untuk mendapatkan keredhaan dan syurga ALLAH sebagaimana nab dan para sahabat. ALLAH mencatatkan di dalam al-Quran bertapa bermotivasinya mereka mengejar keredhaadan syurga ALLAH.

Firman ALLAH SWT:


Maksudnya :

Meterainya kasturi; dan untuk (memperolehi nikmat kesenangan) itu hendaknya berlumba-lumba mereka yang ingin merebut kelebihan dan kesenangan;

al-Mutaffifin : 26


Lihat, bagaimana ALLAH sentiasa ingin kita bermotivasi bagi mencapai kebaikan syurga iaitu dengan menyuruh kita berlumba mendapatkannya. Namun yang dikesali, manusia sering berlumba bagi memperoleh nikmat sementara dunia iaitu harta, nama dan pangkat.

Ingatlah, sekaya-kaya Lim Goh Tong yang memiliki berbillion ringgit juga tidak dapat untuk menangguhkan kematiannya. Dia juga tidak dmampu 'memberi rasuah' kepada ALLAH agar memberikan kepadanya kontrak hidup selama tiga tahun lagi. Jadi, kejarlah redha dan pahala untuk kehidupan selepas kematian. Rancanglah dan fikirkanlah.

Jangan engkau jadikan pujian manusia sebagai motivasi unggul kerana dia akan mencelamu di kemudian hari.

Jangan engkau jadikan duit sebagai motivasi unggul kerana ia akan hilang dan habis.

Jangan engkau jadikan pangkat sebagai motivasi unggul kerana ia akan tamat dan dicemburui.

Jangan engkau jadikan keluarga sebagai motivasi unggul kerana mereka jua akan mati. Tetapi, jadikanlah ALLAH, rasul dan syurga yang dijanjikanNya sebagai motivasi, pasti ALALH tidak akan mati dan janjiNya pula tidak akan mengecewakan.

Membiarkan orang lain sahaja bermotivasi dan memperoleh pahala, bukanlah sifat orang beriman. Jangan biarkan kata-kata negatif orang terhadap sesuatu yang baik untuk akhirat membantutkan semangat anda. Sebaliknya, jadikan ia pendorong dan motivasi.

Berusahalah untuk melihat apa yang kita percaya :)



.
Ketika Sahabat Jadi Cinta
1:18:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin

Ada sebuah cerita cinta yang mengharukan yang mungkin boleh kita ambil hikmahnya, tentang dua orang sahabat yang kemudian menjalinkan cinta. Sahabat? Bagaimana?

Sahabat adalah seseorang yang kita jadikan dia sebagai sandaran bagi rapuhnya jiwa. Setiap saat dia bersedia menampung segala kisah, segala derita. Yang setiap saat dia tak pernah lelah mengajar anda tentang keindahan, tentang pengorbanan, tentang apa saja yang kemudian membuatkan anda faham akan makna sebuah kehidupan. Yang setiap saat dia membantu anda menuju jalan cahaya, menuju Dia. Yang separuh nafasnya dia berikan kepada anda untuk dihirup saat tidak mampu lagi menghirup cinta dan warna-warna, atau bahkan saat anda terluka dan menitiskan darah.

Seharusnya persahabatan tak pernah mengenal usia, tak mengenal ruang dan suasana, tak mengenal dimensi berbeza dari sebuah tema, tak mengenal jingga, tak mengenal airmata. Persahabatan adalah memori kehidupan yang sampai bila pun takkan pudar. Ia hidup dan terus menyala. Namun, terkadang ikatan persahabatan harus dipisahkan oleh sebuah peristiwa yang tidak diharapkan. Sungguh, cerita cinta yang mengharukan.

Ketika Sahabat Jadi Cinta

Dia adalah seorang laki-laki beragama yang menjaga ikhtilat. Sebuah persahabatan dengan seorang perempuan bertudung telah dia bina sejak lama. Sejak keduanya belum mengenal organisasi yang kemudian mereka berdua terlibat di dalamnya. Keaktifan mereka berdua memungkinkan mereka saling mengenal lebih dekat. Sehingga akhirnya mereka menjalin persahabatan.

Waktu berlalu. Persahabatan itu dilandasi sebuah visi menuju kebaikan. Persahabatan mereka terjalin dengan indahnya. Hingga terbukti persahabatan itu boleh menguatkan mereka berdua di jalan dakwah, menjadi aktivis dakwah. Aktiviti dakwah pun semakin mengalir dengan diiringi saling kuat-menguat untuk terus maju dan tidak berputus asa. Ikatan mereka tak lebih dari sekedar persahabatan tanpa sebuah nostalgia percintaan atau sebuah percintaan berselimutkan persahabatan. Tidak sama sekali.

Hingga suatu ketika, persahabatan itu menumbuhkan sekuntum bunga bernama cinta. Hingga akhirnya keduanya memutuskan untuk mengakhiri persahabatan mereka demi sebuah cinta yang lebih mulia dan agung iaitu cintaNya.

Begitulah kawan, ketika sebuah visi misi persahabatan mulai berubah arahnya, keduanya sedar bahawa ia adalah noktah merah yang berbahaya. Ia akan merosakkan segala cinta dan kemuliaan yang telah diberikanNya. Sebuah keputusan sulit bagi mereka. Tapi ketakutan terhadap siksaanNya melebihi segalanya. Maka, persahabatan itu harus diakhiri meski pun terpaksa diiringi baluran air mata pada sebuah padang yang pernah mereka bangun bersama. Sebuah padang bernama persahabatan. Subhanallah! Semoga Allah mempertemukan mereka di surgaNya.

.





.
Teladan #2 : Tembok Diri
8:14:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin

Kisah : Apabila kerja-kerja pembesaran hospital hendak dimulakan di Maputo, Mozambique, Afrika. Pekerja yang sedang meruntuhkan dinding hospital terkejut apabila mendapati ada satu ruang luas wad bersalin yang sudah siap berada di sebalik dinding itu. Ia tidak pernah digunakan kerana kontraktor lama tersilap membuat dinding, padahal sepatutnya mereka membuat pintu. Lebih pelik lagi, tidak ada sesiapa yang menyedari 'kehilangan' wad bersalin itu, walaupun ia wujud pada pelan.

Hikmah : Dalam diri kita, ada banyak kekuatan yang tersembunyi. Pecahkan tembok penghalang dan miliki kuasa yang jauh lebih hebat daripada sebelum ini !


(=_+).v ~ peace :)
Teladan #1 : Belajar Dari Itik Berenang
4:25:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin

Mengurus kehidupan sebagai seorang pelajar universiti bukan semudah a,b,c. Apatah lagi sekiranya seseorang pelajar itu terlibat secara langsung dengan aktiviti berpersatuan secara aktif. Sekiranya timbul masalah atau kekurangan, minda mereka bercelaru, tertekan, dan tidak dapat menyusun kehidupan dengan sebaiknya. Lebih teruk lagi apabila mereka gagal memberi respon yang tepat atas perkara yang sedang mereka alami itu.

Mereka gagal bertenang dan mengawal hidup mereka.

Ada satu teori yang menarik untuk kita renungkan. Cuba renungkan bagaimana seekor itik yang sedang berenang di atas peemukaan air. Nampak tenang dan lancar bukan? Semacam tidak apa-apa yang sedang berlaku. Jika sekali pandang, kita akan nampak seolah-olah itik itu sedaang meluncur laju di atas permukaan air.

Walaupun nampak tenang, tapi siapa tahu yang sebenarnya itik tersebut sedang bekerja keras untuk menggerakkan kaki-kakinya untuk terus meluncur dan mara kehadapan membelah arus sungai. Namun, adakah mereka rasa terbenan dengan tindakan mereka? Tidak, kerana mereka suka berenang !

Tenang.

Begitu juga dengan mereka yang berjaya. Dalam menyusun kehidupan seharian yang sibuk dan penuh cabaran, mereka sentiasa bertenang dan cuba mengawal hidup mereka sebaiknya. Walaupun nampak tenang, tapi sebenarnya mereka juga sedang giat mencari jalan penyelesaian terhadap segala permasalahan yang timbul. Minda dan fikiran mereka bekerja keras. Mereka menganalisa dan mengkaji, merancang dan melaksanakan. Mereka merempuh cabaran yang berliku dengan penuh ketenangan. Adakan mereka rasa terbeban? Tidak juga, kerana bagi mereka itu satu keseronokan seperti itik yang gembira kerana dapat berenang !

Apapun yang berlaku, ingati prinsip itik berenang :)
Cerpen Sufi
7:17:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin

Saya bertemu guru saya malam itu, dalam mimpi. Sudah lama guru tidak bertandang menziarahi saya. Guru nampaknya semakin berseri wajahnya dan sarat dengan rasa kecintaan kepada pencipta. Saya memberikan lafaz salam kepada guru seraya menyalami dan mengucup tangannya dengan rindu yang membuak-buak.


"Apa khabar guru ?", saya mulakan bicara. Guru memandang wajah saya dengan aneh sekali.

“Aku sedang sibuk mengasah makrifatku,” ringkas jawapan guru. Saya terkedu. “Anakku, orang yang mengasah makrifat berbeza dengan orang yang lalai beribadah,” jelas guru, sinis rasanya.

“Maafkan saya guru, saya kurang mengerti,” saya bertanya jujur. Guru melihat kepadaku.

“Nampak gaya pandangan makrifatmu semakin tumpul. Kamu leka beribadah tetapi kamu lupa menajamkan pandangan basirahmu. Anakku, kau telah ditipu oleh ibadahmu yang membukit sedangkan semua itu permainan syaitan,” saya semkain terpinga-pinga.

Saya bangun bertahajud setiap malam. Saya membaca al-quran tanpa rasa jemu. Saya membanyakkan doa dan zikir kepada Allah. Apa maksud guru sebenarnya.

“Muridku, sebutkan apa tanda menurut syahwat pada pandangan Ibnu Ataillah?” guru bertanya. Aduh, gentar habis tubuh badanku. Terkeluar keringat takut dan pcat. Guru mengujiku.

“Kalam hikmah berbunyi, antara tanda orang mengikut nafsu, memperbanyakkan amalan sunat tetapi bermalas-malasan dalam perkara yang wajib,” sebutku perlahan. “Tapi guru, saya tetap memperindahkan yang fardhu dan menambahkan yang sunat,” saya cuba membela diri saya.

Guru tersenyum. Saya semakin diserang perasaan serba salah. Saya cuba memikirkan di mana silapnya saya. Apakah kurangnya saya. Saya tidak keruan dan tidakketahuan. Apa puncanya, saya semakin gelisah dan diburu resah.

“Anakku, ingatkah kamu tentang pesan Rabiah, istighfar yang memerlukan istighfar yang lain?” guru bertanya. Istighfar yang memerlukan istighfar yang lain. Istighfar yang diucapkan melalui lisan dengan tujuan meraih rasa bangga dan perhatian orang lain. Istighfar yang diungkapkan dengan rasa takabbur dan riya’ dan mendalam. Istighfar yang ditutur dengan lisan sedangkan hati berbaur dengan noda dan titik hitam. Istighfar yang dilafazkan sedangkan hati langsung tidak memahami, basirah pun tidak terasah.

“Anakku, ingatkan kamu pesan ulama Rabbani, jangan kamu menanam pohonan syurga dengan benih-benih neraka?” Saya terjatuh melutut apabila basirah saya diserang bertubi-tubi oleh guru.

Mengerjakan solat dengan kesungguhan tetapi tahajud langsung tidak membantu mendekatkan diri kepada Allah. Hanya tahajud, hanya gerakan badan, sedangkan hati tidak bersama-sama. Hanya bangun di malam hari sedangkan simbahan cahaya pada mata hati redup sekali. Bacaan al-Quran yang hanya menjadi gerakan bibir dan basahan lidah sedangkan akal tidak mengerti dan jiwa semakin kontang. Hanya zikir yang terlafaz sedangkan mata tidak menangis. Hanya merenung dosa dengan ingat-ingatan bukannya dengan jiwa dan rasa mendalam.

Aduh, tajamnya sinis guru malam ini.

« Anakku, terangkan padaku apakah tanda Allah memberikan kebaikan kepada kita?” guru bertanya lagi sedangkan saya sudah tidak tertahan. Mata saya tidak putus-putus mengeluarkan air mata keinsafan. Saya berasa takut sekali. Rupanya tahajud saya bukannya membuahkan keimanan tetapi dosa berpanjangan. Saya tertipu dengan banyaknya ibadah.

“Guru, tanda Allah memberi kebaikan kepada hambanya ada tiga. Pertama, ia tidak pernah berniat untuk melakukan kebaikan tetapi Allah mendorongnya melakukan kebaikan. Ia berniat melakukan kejahatan tetapi Allah menghalangnya. Ketiga, Allah membuka pintu hatinya untuk sentiasa mengharap dan berdoa kepada Allah dalam setiap masa,” saya menerangkannya dalam keadaan sendu.

Orang yang ikhlas kepada Allah, Allah pacakkan rasa kehambaan pada matanya. Lalu yang melihatnya akan berasa tenang dan senang. Sedangkan yang berterusan dalam maksiat dan dosa, maka wajahnya hitam dan redup, seolah-olah kepingan malam.

“Anakku, Ramadhan memang bulan ibadah. Namun yang lebih baik adalah, Ramadhan bulan mengasah ketajaman makrifat. Namun aku melihat kamu telah tertipu oleh syaitan. Bertaubatlah wahai anakku,” pesan guru sambil meninggalkan saya.

Dan saya terus menangis mendengar pesan tajam guru.
Percaya Untuk Berjaya
8:16:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin

“Apa maksud jundullah?”, soal ustaz ringkas.

“Ustaz, jundullah adalah tentera Allah”, jawab beberapa sahabat yang lain.

“Hizbullah. Siapa yang tahu hizbullah tu apa?”, soal ustaz.

“Parti Allah”, saya menjawab dalam hati.

Kami memulakan usrah malam itu dengan kopakan ilmu yang terdapat dalam kitab Jundullah : Thaqafatan wa Akhlaqan. Kitab yang dikarang oleh Sheikh Sa’id Hawwa, tokoh gerakan Islam yang berjiwa sufi.

Ustaz membawa kitab Jundullah : Thaqafatan wa Akhlaqan itu sekadar selingan kepada kitab asal yang sedang dikupas dalam usrah sebelum-sebelum ini, iaitu Thaqofah Dai’eyyah.

Usrah malam itu berlalu dengan damai dan sarat dengan perbincangan.

Ia sangat menyeronokkan :)

ANALOGI

“Jamaah = Hizbullah = Kenderaan”, itu nota yang aku catat lewat penerangan ustaz yang berkisar soal yang berkaitan dengan Hizbullah yang terkandung dalam kitab tersebut.

Kita seharusnya mengenalpasti jenis kenderaan apa yang kita naiki.

Sebagai contoh, jika kita dari Malaysia hendak ke Mekah, jenis kenderaan apa yang perlu kita naiki?

Nak naik basikal? Boleh. Tetapi ia sangat menyusahkan dan barangkali kita tidak akan sampai ke destinasi disebabkan jarak yang terlalu jauh dan sempadan-sempadan Negara yang menyusahkaan hasil ciptaan kolonial.

Jadi nak naik apa?

Naiklah kapal terbang.

Kenderaan yang sudah lama ada bagi mengangkut penumpang ke destinasi yang jauh dan tinggi yang mungkin sukar bagi kenderaan-kenderaan lain.

Walaupun risikonya tinggi, tetapi kenderaan itu bakal memudahkan perjalanan kita untuk ke Mekkah.

Begitu analogi yang ustaz lontarkan untuk kami semua fikirkan.

Jelas.

“Begitu juga dengan jamaah Islam. Banyaknya jamaah Islam yang muncul pada hari ini umpama banyaknya kenderaan yang boleh digunakan untuk sampai ke Mekah. Cuma, berbeza jalan dan approach”, tambah ustaz.

HIZBULLAH

Kata Hizbullah disebut dalam Al Qur’an sebanyak dua kali.

Pertama di surah Al Mujaadilah dan yang kedua di surah Al Maaidah.

“Kamu tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, sekalipun orang-orang itu bapak-bapak atau anak-anak atau saudara-saudara atau pun keluarga mereka. Mereka itulah orang-orang yang Allah telah menanamkan keimanan dalam hati mereka dan menguatkan mereka dengan pertolongan yang datang daripada-Nya. Dan dimasukkan-Nya mereka ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalam-Nya. Allah ridha terhadap mereka dan mereka pun merasa puas terhadap (limpahan rahmat)-Nya. Mereka itulah golongan Allah. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya golongan Allah itulah golongan yang beruntung.”
(QS. Al Mujaadilah:22)

“Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mu’min, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui. Sesungguhnya penolong kamu hanyalah Allah, Rasul-Nya dan orang-orang yang beriman, yang mendirikan shalat dan menunaikan zakat, seraya mereka tunduk (kepada Allah). Dan barangsiapa mengambil Allah dan Rasul-Nya dan orang-orang beriman menjadi penolongnya, maka sesungguhnya pengikut (agama) Allah itulah yang pasti menang.”

(Al Maidah : 54-56)

Dengan demikian, hizbullah memiliki arah, yang cirinya adalah seperti berikut :
1. Membebaskan diri dari musuh-musuh Allah dan Rasul-Nya. Secara praktikal dengan tidak memberikan ketaatan kepada mereka, dan secara batin dengan tidak menyimpan kecintaan kepada mereka.
2. Memberikan wala ‘loyalitas’ kepada kaum mu’minin dalam bentuk praktikal dan menumbuhkan kecintaan dalam hati. Kaum mu’minin yang berhak diberikan wala’ ini adalah mereka yang telah melengkapi syarat keimanan, mendirikan solat dan menunaikan zakat.

Sasaran-Sasaran Utama Hizbullah :
1. Membentuk keperibadian manusia secara islami
2. Mendirikan negara Islam di setiap daerah (Tatbiq Syariatul Islamiyyah)
3. Menyatukan umat Islam
4. Menghidupkan kembali sistem khilafah
5. Mendirikan daulah Islamiyyah

Peringkat pertama kita semua sedang lalui. Iaitu dengan usaha-usaha untuk membaiki individu muslim melalui sentuhan tarbiyyah fikriyyah, ruhiyyah, amaliyyah dan sebagainya.

Peringkat kedua kita juga sedang lalui. Salah satunya melalui penglibatan politik Islam dalam usaha memenangkan agama Allah dengan menegakkan syariatNya dalam sesebuah Negara.

Peringkat-peringkat yang selanjutnya kita masih belum dapat rasai walaupun sedikit.

Tapi kita yakin, Islam akan menang.

Walaupun, masih jauh.

Pelikkah?

Kita belum pernah melihat Syurga. Tetapi kita percaya. Dan kita saban hari bekerja keras untuk melihat apa yang kita percaya.

Kita sudah lama tidak mendengar tentang kemenangan Islam. Belum pernah melihat bangkitnya kebenaran. Tetapi kita percaya. Dan kita bekerja untuk melihat apa yang kita percaya.

MOTIVASI AKHIR

Nasihat ustaz Hasrizal, saya pegang kemas bahawa, kita harus percaya untuk berjaya.

“Kota Constantinople itu akan berada di tangan umat ini”, pesan Baginda SAW kepada sahabat yang keletihan di medan Khandaq.

Constantinople?

Janji itu keterlaluan.

Masakan tidak. Penduduk Madinah hanya segelintir. Mereka itu pula antara hidup dan mati, tatkala dikepung segenap Barisan Nasionalis Arab yang bergabung membentuk tentera Ahzab. Tiba-tiba baginda SAW memberikan janji bahawa kita yang kecil, antara hidup dan mati ini, akan menundukkan Constantinople, kota terbesar di dunia itu.

Apakah ini suatu kemustahilan?

Beginilah cara Nabi SAW memotivasikan sahabat.

Percaya selepas melihat sesuatu, tiada nilai iman. Ia hanya suatu ikrar pada sesuatu yang telah ada hasilnya. Percaya seperti ini percaya murahan yang tidak berhajatkan kepada usaha dan pengorbanan.

Namun Baginda SAW mengajar para sahabat supaya percaya sebelum melihat sesuatu, dan bekerja keras untuk melihat apa yang mereka percaya.

Itulah hebatnya motivasi minda mukmin profesional.

Mereka percaya sebelum melihat dan bekerja keras untuk melihat apa yang mereka percaya.

Kita belum pernah melihat Syurga, namun kita mempercayainya. Maka bekerja keraslah untuk melihat apa yang kita percaya.

Kita juga belum pernah melihat kemenangan Islam, bahkan diselubungi kekalahan demi kekalahan. Namun kita percaya bahawa hari esok adalah untuk Islam. Maka bekerja keraslah untuk melihat apa yang kita percaya.

Bahawa kemenangan adalah milik Islam.

Andai cukup syarat-syaratnya.