Usah tangisi apa yang bukan milikmu
12:20:00 AM | Author: Nik Muhammad Amin
Pagi itu, aku bersiar-siar di taman berhampiran rumahku. Duduk di papan gelongsor - menghirup udara segar bagi menenangkan jiwa yang agak gundah. Entah, tiba-tiba jiwa jadi tak tenteram. Tatkala, teringat peristiwa itu kembali, jiwaku mula mendesak-desak. Aduh, kesakitan dan keperitan dalam liku-liku peristiwa itu, takkan aku lupa buat selama-lamanya. Ia sangat bangat. Air mataku mula tumpah membasahi pipi.

"Kenapa harus jadi begini?", hati aku mula bergolak. "Huh, kenapa aku yang mesti dipilih untuk watak dalam cerita yang malang ini? takkan tak ada orang lain?", aku mula menyalahkan keputusan dari langit.

"Anakku, jangan ditangisi apa yang bukan milikmu", tiba-tiba ada seorang pakcik menyapa.

"Dalam perjalanan hidup ini kita sering merasa kecewa. Kecewa sekali. sesuatu yang luput dari gengaman, keinginan yang tidak tercapai, kenyataan yang tidak sesuai harapan. Dan sungguh sangat beruntung andai dalam saat-saat tergoncangnya jiwa, masih ada setitik cahaya dalam kalbu untuk merenungi kebenaran", sambung pakcik yang entah dari mana muncul.

Aku mula hairan dan jadi tidak keruan. Perwatakan pak cik itu sungguh pelik. Sepanjang aku menetap di Bukit Beruang, tidak pernah aku lihat kelibat pak cik itu di surau taman.

Namun, aku memberanikan diri untuk bertanya, "pakcik, kenapa apa yang saya minta pada Allah, selalu sahaja tidak dapat? tapi kadang-kadang apa yang tidak diminta, itu yang dapat". Aku mula mengesat air mata yang berlinangan dek kerana segan dengan pakcik itu. "Anakku, kita meminta pada Allah apa yang kita mahu tapi Allah membalas permintaan kita apa yang kita perlu. Tak semua apa yang kita minta itu baik untuk kita".

Kemudian, pakcik tadi membacakan ayat 216 dalam surah alBaqarah. Aku merapatkan sedikit telinga ke bibir pakcik dan menghadam ayat itu sebaiknya. Suara ketuaan pakcik menambahkan syahdu di hati.
"Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. tetapi boleh jadi kamu tidak meyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui", pakcik itu melagukan maksud ayat itu.

Oh, takung air mataku tidak tertahan lagi.

Pakcik tadi mula merubah paradigma aku dalam melihat sesuatu yang berlaku dalam kehidupan belantara ini. Cara aku melihat dan berekspresi makin terpimpin. "Pakcik, jadi macam mana Allah membalas segala permintaan kita?", aku mengajukan soalan.

Pakcik itu meleretkan matanya kepadaku. "Allah boleh membalas dalam banyak jalan. kalau bukan sekarang, kelak nanti. kalau bukan di dunia, insyaAllah di akhirat. kalau kita meminta sesuatu di usia muda, mungkin di usia tua nanti baru permintaan itu tertunai. sesungguhnya Allah bisa membalas dalam banyak cara dan jalan. percayalah. Anakku, usah kau risau dengan pembalasan dari Allah, yang terpenting adalah sejauhmana usahamu dalam bergantung harap pada Allah. Tersukan berdoa".

Duhai orang muda, ingat pesan Allah dalam surah al Hadiid ayat 22 dan 23,
"Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauh Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berdukacita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.."

Bait-bait nasihat pakcik itu tadi membawa aku terperosok dalam lembah kejahilan dan memaksa aku untuk bermuhasabah. Aku memandang ke langit, bermuhasabah bagi mengkoreksi diri yang penuh kejahilan dan kehinaan. "Aduh, kerdilnya diriku ini ya Allah".

"Pakcik, terima kasih ya sebab...", kelibat pakcik meresap hilang secara tiba-tiba. Aku kelam seketika dan dihinggap rasa keanehan. Aku lihat ada sepucuk surat disebelahku. Mungkin surat ini ditinggalkan oleh pakcik itu kepadaku. Aku yang kebingungan terus membaca surat itu :

" Anakku,
jangan kau hanyut dalam nestapa jiwa berkepanjangan terhadap apa-apa yang luput darimu. Setelah ini harus benar-benar difikirkan bahwa apa-apa yang kita rasa perlu di dunia ini harus benar-benar perlu, bila ada relevansinya dengan harapan kita akan bahagia di akhirat. Kerana seorang Mu'min tidak hidup untuk dunia, tetapi menjadikan dunia untuk mencari hidup yang sesungguhnya hidup di akhirat kelak. Maka sudahlah, jangan kau tangisi apa yang bukan milikmu!".

Tiba-tiba, seluruh alam menjadi kelam dan gelap. Tidak ada sedikitpun cahaya. Aku teraba-raba mencari arah. Apa yang aku tahu, aku tersepak sesuatu. Lantas aku jatuh tersungkur.

"Aduh sakitnya...".

Sejurus selepas itu, alam mulai cerah kembali. rupa-rupanya aku berada di atas lantai tepi katilku. Di tanganku ada sepucuk surat pemberian pakcik itu. Makin hairan dan keliru dibuatnya. Namun, aku gagahkan diri untuk bangun dan aku hanya mampu tersenyum.