Percaya Untuk Berjaya
8:16:00 PM | Author: Nik Muhammad Amin

“Apa maksud jundullah?”, soal ustaz ringkas.

“Ustaz, jundullah adalah tentera Allah”, jawab beberapa sahabat yang lain.

“Hizbullah. Siapa yang tahu hizbullah tu apa?”, soal ustaz.

“Parti Allah”, saya menjawab dalam hati.

Kami memulakan usrah malam itu dengan kopakan ilmu yang terdapat dalam kitab Jundullah : Thaqafatan wa Akhlaqan. Kitab yang dikarang oleh Sheikh Sa’id Hawwa, tokoh gerakan Islam yang berjiwa sufi.

Ustaz membawa kitab Jundullah : Thaqafatan wa Akhlaqan itu sekadar selingan kepada kitab asal yang sedang dikupas dalam usrah sebelum-sebelum ini, iaitu Thaqofah Dai’eyyah.

Usrah malam itu berlalu dengan damai dan sarat dengan perbincangan.

Ia sangat menyeronokkan :)

ANALOGI

“Jamaah = Hizbullah = Kenderaan”, itu nota yang aku catat lewat penerangan ustaz yang berkisar soal yang berkaitan dengan Hizbullah yang terkandung dalam kitab tersebut.

Kita seharusnya mengenalpasti jenis kenderaan apa yang kita naiki.

Sebagai contoh, jika kita dari Malaysia hendak ke Mekah, jenis kenderaan apa yang perlu kita naiki?

Nak naik basikal? Boleh. Tetapi ia sangat menyusahkan dan barangkali kita tidak akan sampai ke destinasi disebabkan jarak yang terlalu jauh dan sempadan-sempadan Negara yang menyusahkaan hasil ciptaan kolonial.

Jadi nak naik apa?

Naiklah kapal terbang.

Kenderaan yang sudah lama ada bagi mengangkut penumpang ke destinasi yang jauh dan tinggi yang mungkin sukar bagi kenderaan-kenderaan lain.

Walaupun risikonya tinggi, tetapi kenderaan itu bakal memudahkan perjalanan kita untuk ke Mekkah.

Begitu analogi yang ustaz lontarkan untuk kami semua fikirkan.

Jelas.

“Begitu juga dengan jamaah Islam. Banyaknya jamaah Islam yang muncul pada hari ini umpama banyaknya kenderaan yang boleh digunakan untuk sampai ke Mekah. Cuma, berbeza jalan dan approach”, tambah ustaz.

HIZBULLAH

Kata Hizbullah disebut dalam Al Qur’an sebanyak dua kali.

Pertama di surah Al Mujaadilah dan yang kedua di surah Al Maaidah.

“Kamu tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, sekalipun orang-orang itu bapak-bapak atau anak-anak atau saudara-saudara atau pun keluarga mereka. Mereka itulah orang-orang yang Allah telah menanamkan keimanan dalam hati mereka dan menguatkan mereka dengan pertolongan yang datang daripada-Nya. Dan dimasukkan-Nya mereka ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalam-Nya. Allah ridha terhadap mereka dan mereka pun merasa puas terhadap (limpahan rahmat)-Nya. Mereka itulah golongan Allah. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya golongan Allah itulah golongan yang beruntung.”
(QS. Al Mujaadilah:22)

“Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mu’min, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui. Sesungguhnya penolong kamu hanyalah Allah, Rasul-Nya dan orang-orang yang beriman, yang mendirikan shalat dan menunaikan zakat, seraya mereka tunduk (kepada Allah). Dan barangsiapa mengambil Allah dan Rasul-Nya dan orang-orang beriman menjadi penolongnya, maka sesungguhnya pengikut (agama) Allah itulah yang pasti menang.”

(Al Maidah : 54-56)

Dengan demikian, hizbullah memiliki arah, yang cirinya adalah seperti berikut :
1. Membebaskan diri dari musuh-musuh Allah dan Rasul-Nya. Secara praktikal dengan tidak memberikan ketaatan kepada mereka, dan secara batin dengan tidak menyimpan kecintaan kepada mereka.
2. Memberikan wala ‘loyalitas’ kepada kaum mu’minin dalam bentuk praktikal dan menumbuhkan kecintaan dalam hati. Kaum mu’minin yang berhak diberikan wala’ ini adalah mereka yang telah melengkapi syarat keimanan, mendirikan solat dan menunaikan zakat.

Sasaran-Sasaran Utama Hizbullah :
1. Membentuk keperibadian manusia secara islami
2. Mendirikan negara Islam di setiap daerah (Tatbiq Syariatul Islamiyyah)
3. Menyatukan umat Islam
4. Menghidupkan kembali sistem khilafah
5. Mendirikan daulah Islamiyyah

Peringkat pertama kita semua sedang lalui. Iaitu dengan usaha-usaha untuk membaiki individu muslim melalui sentuhan tarbiyyah fikriyyah, ruhiyyah, amaliyyah dan sebagainya.

Peringkat kedua kita juga sedang lalui. Salah satunya melalui penglibatan politik Islam dalam usaha memenangkan agama Allah dengan menegakkan syariatNya dalam sesebuah Negara.

Peringkat-peringkat yang selanjutnya kita masih belum dapat rasai walaupun sedikit.

Tapi kita yakin, Islam akan menang.

Walaupun, masih jauh.

Pelikkah?

Kita belum pernah melihat Syurga. Tetapi kita percaya. Dan kita saban hari bekerja keras untuk melihat apa yang kita percaya.

Kita sudah lama tidak mendengar tentang kemenangan Islam. Belum pernah melihat bangkitnya kebenaran. Tetapi kita percaya. Dan kita bekerja untuk melihat apa yang kita percaya.

MOTIVASI AKHIR

Nasihat ustaz Hasrizal, saya pegang kemas bahawa, kita harus percaya untuk berjaya.

“Kota Constantinople itu akan berada di tangan umat ini”, pesan Baginda SAW kepada sahabat yang keletihan di medan Khandaq.

Constantinople?

Janji itu keterlaluan.

Masakan tidak. Penduduk Madinah hanya segelintir. Mereka itu pula antara hidup dan mati, tatkala dikepung segenap Barisan Nasionalis Arab yang bergabung membentuk tentera Ahzab. Tiba-tiba baginda SAW memberikan janji bahawa kita yang kecil, antara hidup dan mati ini, akan menundukkan Constantinople, kota terbesar di dunia itu.

Apakah ini suatu kemustahilan?

Beginilah cara Nabi SAW memotivasikan sahabat.

Percaya selepas melihat sesuatu, tiada nilai iman. Ia hanya suatu ikrar pada sesuatu yang telah ada hasilnya. Percaya seperti ini percaya murahan yang tidak berhajatkan kepada usaha dan pengorbanan.

Namun Baginda SAW mengajar para sahabat supaya percaya sebelum melihat sesuatu, dan bekerja keras untuk melihat apa yang mereka percaya.

Itulah hebatnya motivasi minda mukmin profesional.

Mereka percaya sebelum melihat dan bekerja keras untuk melihat apa yang mereka percaya.

Kita belum pernah melihat Syurga, namun kita mempercayainya. Maka bekerja keraslah untuk melihat apa yang kita percaya.

Kita juga belum pernah melihat kemenangan Islam, bahkan diselubungi kekalahan demi kekalahan. Namun kita percaya bahawa hari esok adalah untuk Islam. Maka bekerja keraslah untuk melihat apa yang kita percaya.

Bahawa kemenangan adalah milik Islam.

Andai cukup syarat-syaratnya.